close

Sejarah Inovasi Sel Dan Teori Sel Para Hebat Secara Singkat [Rangkuman]

Sejarah Penemuan Sel dan Teori Sel. Mahluk hidup tersusun dari sel. Baik hewan, tumbuhan, dan manusia terdiri dari kumpulan sel. Kumpulan sel ini membentuk jaringan.

Dan setiap jaringan memiliki peran tersendiri. Misalnya untuk pernapasan, ekskresi, transportasi, dan lain sebagainya.

Apa itu sel?

Bagaimana sel bisa ditemukan?

Berikut ini penjelasan perihal sejarah inovasi sel dan teori yang ditemukan oleh para ahli.

Sejarah Penemuan Sel

 Dan setiap jaringan memiliki tugas tersendiri Sejarah Penemuan Sel dan Teori Sel Para Ahli Secara Singkat [Rangkuman]

Istilah sel pertama kali dikemukakan oleh Robert Hook (1635-1 703). Dia ialah spesialis fisika dan matematika berkebangsaan inggris sekaligus selaku sekretaris Royal Society of London.

Dengan memakai mikroskop sederhana penemuannya, Robert Hooke berhasil mengamati sayatan gabus tutup botol dan batang beragam flora.

Dalam pengamatannya beliau menyaksikan bahwa dalam sayatan gabus tersebut tampak ruang-ruang atau kamar-kamar kecil yang dipisahkan oleh dinding tebal menyerupai sarang lebah.

Kamar-kamar kecil tersebut dinamai sel.

Selain Robert Hooke, Anthony Van leuwenhook pada awal abad ke-17 juga menyaksikan benda-benda ajaib yang terdapat dalam setetes air rendaman jerami.

Sebenarnya kedua jago tersebut sudah menemukan sel. Akan tetapi pada ketika itu tak seorangpun memahami apa apa arti dari semua itu.

Kemudian ditemukan bahwa materi kehidupan yaitu sel berisi bahan cair.

Barulah pada tahun 1809 Jean Baptiste De lamarck menyatakan bahwa bahwasanya makhluk hidup ialah kumpulan sel.

Sel inilah yang ialah materi mendasar dari setiap organisme.

  Apakah Yang Dimaksud Silia Dan Flagela?

Jadi setiap makhluk hidup terdiri dari sel.

Hal tersebut diungkapkan dan dikuatkan oleh seorang yang Ahli botani adalah Mathias Schleiden dan Theodor Schwann.

Keduanya dengan jelas mengungkapkan bahwa setiap makhluk hidup baik hewan maupun tumbuhan terdiri dari sel.

Perkembangan perihal ilmu sel beriringan dengan teknologi mikroskopik.

Teknologi optik yang dapat membesarkan benda-benda yang kasat mata sungguh membantu untuk mengetahui apa itu sel.

Teori wacana sel

Pemahaman tentang sel bukanlah pemahaman yang selesai. Penelitian dan pertumbuhan teknologi sangat membantu insan untuk memahami apa itu sel.

Beberapa teori sel sungguh penting dan menjadi fundamental sejarah penemuan sel.

Berikut ini beberapa teori tentang sel.

1. Teori sel berdasarkan Schleiden dan Schwann

Ilmuwan Abad ke-17 tersebut merupakan peletak permulaan perihal ilmu tentang sel.

Schleiden berpendapat bahwa flora tersusun dari sel.

Schwann berpendapat bahwa setiap badan dari tanaman tersusun atas sel.

Maka dapat disimpulkan bahwa baik binatang maupun flora merupakan makhluk hidup yang tersusun dari sel.

Ada makhluk hidup yang terdiri hanya dari satu sel disebut dengan unisel.

Seperti amoeba, paramecium dan chlamydomonas.

Sedangkan organisme yang memiliki banyak sel disebut dengan multisel.

2. Teori Max Schultze

Dia menemukan bahwa terdapat protoplasma. Protoplasma tersebut ialah dasar fisik atau struktur dari makhluk hidup dan ialah bab dari sel.

Dalam protoplasma inilah terjadi seluruh proses kehidupan.

Protoplasma merupakan pembeda antara makhluk hidup dengan benda mati.

Dengan ditemukannya teori tersebut maka didapatkan kesimpulan bahwa sel tidak hanya selaku penyusun tetapi juga ialah kesatuan fungsional kehidupan.

3. Teori Rudolf Virchow

Sejarah tentang Hotel terus berlanjut hingga ke kurun Rudolf Virchow.

Penemuan penting dari Rudolf virchow ialah bahwa setiap sel berasal dari sel sebelumnya.

Dengan pengertian tersebut maka ditemukan kesimpulan bahwa makhluk hidup berasal dari makhluk hidup.

Dan makhluk hidup bukanlah berasal dari benda mati yang mungkin menjadi akidah insan pada zaman itu.

Pertumbuhan makhluk hidup baik tumbuhan maupun hewan dipengaruhi dengan pertambahan jumlah sel dan pembesaran sel-sel yang menyusun tubuh organisme tersebut.

Penemuan Rudolf Virchow ini membangun suatu teori gres yang menyatakan bahwa sel ialah unit atau kesatuan perkembangan.

4. Teori Sel Dengan Ditemukannya Alat Canggih

Sejauh ini inovasi sel dan teorinya dibangun atas dasar teknologi yang masih dibilang yang kurang pandai.

Akan namun pertumbuhan ilmu optik, adalah pembesaran untuk melihat benda-benda yang kecil terus meningkat .

Perkembangan tersebut memungkinkan para peneliti untuk mengeksplorasi sel dengan jauh lebih komprehensif.

Pada periode ke-19 didapatkan berbagai alat bantu yang sungguh mutakhir mirip mikroskop elektron, mikrotom, dan banyak sekali cara fiksasi dan cara pewarnaan berbagai bagian sel.

Dengan alat bantu yang canggih tersebut Akhirnya mampu ditemukan apa saja bab-bagian dari sel.

Hanya terlihat selaku ruang kecil saja.

Akan namun dengan adanya alat bantu tersebut ternyata didapatkan banyak sekali organel.

Penemuan tersebut sangatlah penting. Terutama inovasi ihwal kromosom adalah benang-benang halus yang terdapat di dalam inti sel yang sangat mudah menyerap zat warna.

Kemudian ditemukan juga bahwa di dalam kromosom terdapat gudang gosip yang disebut dengan gen.

Di dalam gen inilah terdapat banyak isu perihal organisme tersebut.

Dengan ditemukannya alat mutakhir tersebut di era 19 maka kemajuan teori sel hingga terhadap kesimpulan bahwa sel ialah kesatuan hereditas.

  Jelaskan Tingkat Pencemaran Berdasarkan Kadar Zat Pencemaran!

Penemuan-penemuan penting tersebut mampu dirangkum sebagai berikut.

4.1 Nukleus

Nukleus yaitu inti sel. Penemuan inti sel ditemukan oleh beberapa ilmuwan diantaranya yakni Robert Brown, Strassburger dan C. Bernard. Penemuan pentingnya adalah bahwa dimengerti sel berasal dari inti sel yang melakukan pembelahan.

4.2 Protoplasma. 

Penemuan protoplasma ialah lompatan ilmu biologi molekuler. Hal tersebut didapatkan oleh Felix Dujardin pada tahun 1835. Dia menemukan bahwa ada cairan di dalam setiap sel yang hidup.

Penggunaan istilah protoplasma digunakan pertama kali oleh Johanes Purkinje.

Makhluk hidup yang bersel banyak merupakan perkembangbiakan dari sel yakni Sel zigot.

Sel zigot ini lalu membelah secara berulang-ulang.

Seiring dengan waktu sel-sel tersebut akan membentuk golongan sel atau jaringan jaringan yang mempunyai fungsi berbeda-beda.

Maka hal itu memperlihatkan bahwa sel selaku kesatuan struktural.

Jaringan-jaringan sel memiliki metode yang berlainan-beda. Semuanya memiliki fungsi terhadap aktivitas makhluk hidup seperti analisis, sintesis, ekskresi, reaksi, respirasi, transportasi, reproduksi, dan lain-yang lain.

Seluruh sistem tersebut digerakkan oleh kalangan sel yang disebut dengan jaringan.

Jaringan tersebut memiliki fungsi masing-masing. Karena itulah maka hal tersebut mengungkapkan bahwa sel ialah satuan atau unit fungsional.

Rangkuman Teori Sel

Berikut ini rangkuman tentang teori sel.

  1. Tumbuhan tersusun atas sel
  2. Hewan tersusun atas sel
  3. Sel bukan cuma penyusun tetapi juga ialah kesatuan fungsional kehidupan.
  4. Sel merupakan unit kesatuan pertumbuhan
  5. Sel ialah kesatuan unit hereditas
  6. Sel merupakan satuan struktural
  7. Sel ialah satuan atau unit fungsional.

Itulah sejarah tentang sel dan teori teorinya.

Tentunya Kita juga harus memahami perihal struktur dan fungsi bagian-bagian sel. Kita mesti mengetahui apa itu membran sel sitoplasma selaput sitoplasma, difusi, osmosis, transpor aktif, endositosis, eksositosis, sitoplasma, Organel, nukleus, retikulum, ribosom, golgi kompleks, dan lain sebagainya.

Jangan lupa membaca: struktur dan fungsi bab sel.