close

Sosiologi Gender: Menilik Konsep dan Peranannya dalam Masyarakat

Sosiologi Gender – Dalam pandangan sosial, gender dan jenis kelamin merupakan dua hal yang sering disamakan, namun keduanya memiliki perbedaan mendasar. Jenis kelamin bersifat biologis, seperti laki-laki dengan penis dan perempuan dengan vagina. Sementara itu, gender lebih bersifat sosial, dipengaruhi oleh peran dan identitas gender yang terkait dengan jenis kelamin. Artikel ini akan membahas perbedaan antara jenis kelamin dan gender serta implikasinya dalam masyarakat.

Perbedaan Antara Gender dan Jenis Kelamin

Jenis Kelamin: Aspek Biologis

Jenis kelamin adalah hasil dari faktor biologis, mencakup perbedaan fisik antara laki-laki dan perempuan. Perbedaan ini jelas terlihat dalam organ reproduksi, di mana laki-laki memiliki penis dan perempuan memiliki vagina.

Gender: Konstruksi Sosial

Sementara itu, gender adalah konsep sosial yang mencakup peran dan identitas gender dalam masyarakat. Pandangan masyarakat terhadap laki-laki sering kali menciptakan harapan akan kekuatan, sementara perempuan diharapkan lebih lembut dan gemulai. Konsep ini dikenal sebagai peran gender atau gender roles.

Baca Juga: Sosiologi Keluarga

Peran Gender dalam Sosiologi

Dalam kajian sosiologi, gender memiliki peran penting dalam membentuk pandangan masyarakat terhadap laki-laki dan perempuan. Ada pemahaman mengenai feminitas dan maskulinitas sebagai bentuk identitas gender dalam masyarakat.

Feminitas

Feminitas mencerminkan cara masyarakat melihat perempuan. Ini mencakup pandangan bahwa perempuan ideal adalah yang menjalankan peran tradisional, seperti menjadi ibu rumah tangga yang mendukung laki-laki.

  Film Perihal Anjing Setia

Maskulinitas

Sebaliknya, maskulinitas menciptakan ekspektasi terhadap laki-laki sebagai sosok kuat dan tangguh. Konsep ini, seperti yang diungkapkan oleh Arief Budiman, dapat menciptakan ketidaksetaraan gender dengan menempatkan laki-laki di luar rumah dan perempuan di dalamnya.

Ketidaksetaraan Gender dalam Berbagai Bidang

1. Bidang Politik

Pandangan bahwa politik adalah ranah laki-laki sering kali menghalangi partisipasi perempuan dalam politik. Hal ini tercermin dalam kurangnya representasi perempuan di berbagai lembaga politik.

2. Bidang Ekonomi

Meski banyak perempuan berhasil dalam bidang ekonomi, masyarakat masih kurang memberikan pengakuan yang layak. Aktivitas ekonomi perempuan dianggap sekadar sampingan, bukan prestasi sebanding dengan laki-laki.

3. Bidang Dunia Kerja

Perempuan harus membuktikan diri di dunia kerja agar diakui sebagai tenaga profesional. Pandangan bahwa laki-laki lebih sesuai untuk peran ini menciptakan ketidaksetaraan dalam peluang dan penghargaan.

4. Bidang Pendidikan

Ketidaksetaraan gender juga terjadi dalam pendidikan, terutama di pedesaan. Pandangan bahwa pendidikan perempuan hanya untuk membaca dan menulis menciptakan pembatasan pada potensi perempuan.

Contoh sosiologi gender


Sosiologi gender merupakan cabang sosiologi yang mempelajari peran gender dalam masyarakat, termasuk perbedaan-perbedaan sosial dan budaya yang timbul dari peran gender tersebut. Berikut adalah beberapa contoh sosiologi gender:

  1. Pembagian Peran Gender dalam Keluarga:
    • Sosiologi gender memperhatikan bagaimana masyarakat membagi peran dan tanggung jawab berdasarkan jenis kelamin. Contohnya, bagaimana tugas rumah tangga dan perawatan anak seringkali diidentifikasi sebagai tanggung jawab perempuan, sementara pekerjaan di luar rumah diidentifikasi sebagai tanggung jawab laki-laki.
  2. Kesetaraan Gender di Tempat Kerja:
    • Penelitian dalam sosiologi gender dapat mengungkapkan ketidaksetaraan gender di tempat kerja, seperti perbedaan dalam pembayaran dan kesempatan karier antara pria dan wanita. Hal ini dapat melibatkan analisis mengenai plafon kaca, stereotip gender, dan diskriminasi di tempat kerja.
  3. Pengaruh Media terhadap Konstruksi Gender:
    • Sosiologi gender juga memeriksa bagaimana media membentuk persepsi gender. Misalnya, bagaimana iklan, film, dan program televisi mungkin menggambarkan stereotip gender tertentu dan memengaruhi pandangan masyarakat terhadap peran laki-laki dan perempuan.
  4. Gerakan Feminis:
    • Sosiologi gender melibatkan pemahaman terhadap gerakan feminis dan perjuangan untuk kesetaraan gender. Ini dapat mencakup analisis tentang sejarah gerakan feminis, tujuan mereka, dan dampaknya terhadap perubahan sosial.
  5. Identitas Gender dan Seksualitas:
    • Sosiologi gender juga memperhatikan bagaimana masyarakat mengonstruksi identitas gender dan seksualitas. Ini dapat melibatkan studi tentang pengalaman individu transgender, stereotip mengenai homoseksualitas, dan bagaimana norma-norma gender mempengaruhi kehidupan sehari-hari.
  Puisi Merajut Kasih Senja - Oleh Azifah

Dengan memahami aspek-aspek ini, sosiologi gender berusaha untuk menganalisis dan memahami bagaimana konsep gender membentuk masyarakat dan bagaimana masyarakat juga membentuk konsep gender.

Kesimpulan

Dalam konteks sosiologi gender, perbedaan antara feminitas dan maskulinitas membentuk pandangan masyarakat terhadap laki-laki dan perempuan. Ketidaksetaraan gender masih menjadi masalah dalam berbagai bidang, memerlukan kesadaran dan tindakan bersama untuk mencapai kesetaraan yang sejati.