close

Per Teodor Cleve – Penemu Unsur Thulium Dan Holmium

Per Teodor Cleve

Per Teodor Cleve (10 Februari 1840 – 18 Juni 1905) ialah spesialis kimia, ahli biologi, mineralogi, hebat kelautan, dan profesor Swedia. Ia menemukan komponen kimia holmium dan thulium dan menolong mengisolasi helium dari bijih uranium cleveite. Cleve lahir di Stockholm dan menjadi ajun profesor di Universitas Uppsala pada tahun 1860. Dia meninggal beberapa bulan setelah tertular pleuritis pada tahun 1904.

Thulium

Thulium ialah komponen kimia dengan simbol Tm dan nomor atom 69, unsur ketigabelas dan antepenetik dari seri lantanida. Seperti lantanida yang lain, keadaan oksidasi yang paling biasa yaitu +3, terlihat pada oksida, halida dan senyawa yang lain; Karena posisinya selaku yang ketiga dari seri terakhir, bagaimanapun, keadaan oksidasi +2 juga distabilkan oleh cangkang 4f yang hampir sarat yang dihasilkannya. Dalam larutan basah, seperti senyawa lantanida akhir yang lain, senyawa thulium terlarut membentuk kompleks koordinasi dengan sembilan molekul air.

Pada tahun 1879, Per Teodor Cleve memisahkan dua bagian yang sebelumnya tidak dimengerti dari erbia oksida tanah jarang, yang disebut holmia dan thulia ; Ini adalah oksida dari holmium dan thulium. Contoh logam thulium yang relatif murni pertama kali diperoleh pada tahun 1911.

Thulium yaitu lantanida terlama kedua yang paling banyak sesudah promethium, yang cuma ditemukan dalam jumlah banyak di Bumi. Ini yaitu logam yang mudah dipakai dengan kilau abu-bubuk yang indah. Hal ini cukup lembut dan perlahan menodai udara. Meskipun harganya tinggi dan jarang, thulium dipakai sebagai sumber radiasi pada perangkat sinar-X portabel, dan di beberapa laser solid-state. Tidak mempunyai tugas biologis yang signifikan dan tidak terlalu beracun.

  √ Sifat Karbohidrat

Sejarah Penemuan Thalium

 Ia menemukan unsur kimia holmium dan thulium dan membantu mengisolasi helium dari bijih u Per Teodor Cleve - Penemu Unsur Thulium dan Holmium
Thulium,  69Tm

Thulium didapatkan oleh Per Teodor Cleve pada tahun 1879 dengan mencari kotoran di oksida unsur tanah jarang lainnya (ini ialah sistem yang sama dengan Carl Gustaf Mosander yang sebelumnya digunakan untuk menemukan beberapa bagian tanah jarang yang lain). Penutup dimulai dengan meniadakan semua kontaminan erbia yang diketahui ( Er 2 O 3 ). Setelah proses suplemen, dia menerima dua zat baru; Satu coklat dan hijau satu. Zat coklat yakni oksida dari bagian holmium dan diberi nama holmia oleh Cleve, dan zat hijau ialah oksida dari unsur yang tidak dikenali. Cleve menamai oksida thulia dan bagian thuliumnya sesudah Thule, suatu nama kuno dari Yunani yang dikaitkan dengan Skandinavia atau Islandia . Simbol atom Thulium dahulu Tu, tapi ini diubah menjadi Tm.

Thulium sungguh langka sehingga tidak ada pekerja awal yang cukup memurnikannya untuk benar-benar menyaksikan warna hijau; Mereka mesti puas dengan pengamatan spektroskopi penguatan dua pita absorpsi karakteristik, karena erbium telah hilang secara progresif.

Peneliti pertama yang menerima thulium nyaris murni yaitu Charles James, seorang ekspatriat Inggris yang bekerja dalam skala besar di New Hampshire College di Durham . Pada tahun 1911 beliau melaporkan alhasil, sesudah menggunakan tata cara kristalisasi fraksinya yang bromate untuk melaksanakan pemurnian. Dia terkenal memerlukan 15.000 operasi pemurnian untuk menetapkan bahwa bahan itu homogen.

High-purity thulium oxide pertama kali ditawarkan secara komersial pada akhir 1950-an, selaku hasil adopsi teknologi pemisahan ion-exchange. Divisi Kimia Lindsay dari American Potash & Chemical Corporation menawarkannya dengan kadar 99% dan kemurnian 99,9%. Harga per kilogram sudah terombang-ambing antara US $ 4.600 dan $ 13.300 pada abad 1959 sampai 1998 dengan kemurnian 99,9%, dan merupakan yang tertinggi kedua untuk lantanida di belakang lutetium.

  Latihan Soal Rumus Molekul Beserta Pembahasannya

Holmium

Holmium ialah unsur kimia dengan simbol Ho dan nomor atom 67. Bagian dari seri lantanida , holmium ialah bagian tanah jarang . Holmium didapatkan oleh ahli kimia Swedia Per Theodor Cleve . Oksidanya pertama kali diisolasi dari bijih tanah jarang di tahun 1878 dan bagian ini dinamai berdasarkan kota Stockholm .

Unsur holmium yakni logam putih keperakan yang relatif lembut dan gampang dibuat. Terlalu reaktif untuk ditemukan tidak dilapisi di alam, namun jika diisolasi, relatif stabil di udara kering pada suhu kamar. Namun, beliau bereaksi dengan air dan korosi dengan mudah, dan juga akan terbakar di udara saat dipanaskan.

Holmium didapatkan di mineral monazite dan gadolinite , dan lazimnya diekstraksi secara komersial dari monazite memakai teknik pertukaran ion . Senyawanya di alam, dan di hampir semua kimia laboratoriumnya, teroksidasi trival, mengandung ion Ho (III). Ion holmium sepele memiliki sifat fluoresensi yang serupa dengan banyak ion langka yang lain (sambil menghasilkan rangkaian cahaya emisi unik), dan ion holmium digunakan dengan cara yang serupa seperti beberapa tanah langka yang lain dalam aplikasi pewarna laser dan beling tertentu.

Holmium mempunyai permeabilitas magnetik tertinggi dari setiap unsur dan oleh sebab itu dipakai untuk polepieces dari magnet statis terkuat. Karena holmium sungguh menyerap neutron, racun ini juga digunakan sebagai racun yang dapat terbakar di reaktor nuklir.

Sejarah Penemuan Holmium

 Ia menemukan unsur kimia holmium dan thulium dan membantu mengisolasi helium dari bijih u Per Teodor Cleve - Penemu Unsur Thulium dan Holmium
Holmium,  67Ho

Holmium (nama Holmia , Latin untuk Stockholm ) ditemukan oleh Jacques-Louis Soret dan Marc Delafontaine pada tahun 1878 yang melihat pita serapan spektrografi yang menyimpang dari bagian yang tidak diketahui itu (mereka menyebutnya “Elemen X”). Tahun berikutnya, Per Teodor Cleve secara independen memperoleh bagian tersebut dikala ia mengerjakan erbia earth ( erbium oxide ).

  Perubahan Tempe Dari Kedelai Melewati Proses Fermentasi Sehingga Termasuk Perubahan Kimia Peristiwa Berikut Yang Setipe Dengan Hal Tersebut Adalah​

(Baca juga: “Marc Delafontaine – Penemu Unsur Holmium“)

Dengan menggunakan metode yang dikembangkan oleh Carl Gustaf Mosander, Cleve pertama-tama menyingkirkan semua kontaminan yang dikenal dari erbia. Hasil dari upaya itu adalah dua bahan baru, satu coklat dan satu hijau. Dia menamai holmia zat coklat (sesudah nama Latin untuk kota asal Cleve, Stockholm) dan yang hijau thulia. Holmia lalu ditemukan sebagai holmium oxide dan thulia yakni thulium oxide.

Dalam makalah klasik Henry Moseley ihwal nomor atom, holmium diberi nomor atom 66. Rupanya, antisipasi holmium yang telah diberikan untuk diselidiki sangat tidak murni, didominasi oleh dysprosium tetangga (dan tidak direncanakan). Dia akan melihat garis emisi sinar-x untuk kedua unsur tersebut, tetapi diasumsikan bahwa yang lebih banyak didominasi ialah milik holmium, bukan kenajisan dysprosium.


Sumber: