close

Aturan Mengambil Buah Dipohon Pinggir Jalan

Hayooo… keinget waktu kecil jikalau pulang sekolah ngelirik buah mangga punya orang dijalan, ee dipetik tanpa ijin.. wkwkkwkwkkw terlebih bila buahnya deket dan keluar dari pagar…ย 
Nah.. bagaimana dalam pandangan Islam ihwal hal ini?
yuuk mari sama-sama kita berguru.. ๐Ÿ™‚

Kita memahami pohon ini milik umum, alasannya itu dihentikan dimiliki atau dikuasai oleh individu, tetapi boleh dimanfaatkan untuk kepentingan umum. Karena itu, sebatas berteduh atau untuk tempat parkir sementara, ulama setuju dibolehkan.

Lalu bolehkah memanfaatkan pohon tersebut dalam bentuk menghemat sebagian kadarnya?
ย 

Misalnya diambil buahnya.

Para ulama setuju, bagi mereka yang membutuhkan, boleh mengambil buah pohon milik umum.

Selanjutnya ulama berlawanan pertimbangan , bagi mereka yang tidak membutuhkan, bolehkah mengkonsumsi buah dari pohon ini?

Salah seorang ulama Malikiyah Ahmad an Nafrawi dalam kitabnya al Fawakih ad Dawani menyatakan :

ูˆู‚ุน ุงู„ุฎู„ุงู ุจูŠู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก ููŠ ุงู„ุฃูƒู„ ู…ู…ุง ูŠู…ุฑ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ููŠ ุงู„ุทุฑูŠู‚ ู…ู† ู†ุญูˆ ุงู„ููˆู„ ูˆุงู„ููˆุงูƒู‡ุŒ ูˆู…ุญุตู„ู‡: ุงู„ุฌูˆุงุฒ ู„ู„ู…ุญุชุงุฌ ู…ู† ุบูŠุฑ ุฎู„ุงูุŒ ูˆุฃู…ุง ุบูŠุฑ ุงู„ู…ุญุชุงุฌ ูู‚ูŠู„: ุจุงู„ุฌูˆุงุฒุŒ ูˆู‚ูŠู„: ุจุนุฏู…ู‡
ย 

“Terdapat perbedaan usulan di antara para ulama mengenai aturan mengkonsumsi buah di pohon yang berada di jalan yang dilewati seseorang, seperti kacang toro atau buah yang lain.”

Kesimpulannya :ย 

Dibolehkan bagi orang yang membutuhkan, tidak ada perbedaan usulan dalam hal ini.
ย 
Sementara untuk orang yang tidak membutuhkan, ada yang mengatakan boleh dan ada yang menyampaikan tidak boleh.
(al-Fawakih ad-Dawani, 2/284).

Sebenarnya konteks informasi dia adalah pohon milik eksklusif yang kebunnya berada di pinggir jalan.

Karena itulah, an Nafrawi merajihkan bahwa itu langkah-langkah dihentikan.

  Tahukah Anda Ternyata Ada Bangunan Yang Terselimuti Oleh Jagung??

Akan namun, ada suatu hadist yang mendukung pendapat sebaliknya,
Hadist dari Abu Said al Khudri radhiyallahu โ€˜anhu, Nabi shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda :

ุฅูุฐูŽุง ุฃูŽุชูŽู‰ ุฃูŽุญูŽุฏููƒูู…ู’ ุญูŽุงุฆูุทู‹ุง ููŽุฃูŽุฑูŽุงุฏูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฃู’ูƒูู„ูŽุŒ ููŽู„ู’ูŠูู†ูŽุงุฏู: ูŠูŽุง ุตูŽุงุญูุจูŽ ุงู„ู’ุญูŽุงุฆูุทู ุซูŽู„ูŽุงุซู‹ุงุŒ ููŽุฅูู†ู’ ุฃูŽุฌูŽุงุจูŽู‡ู ูˆูŽุฅูู„ู‘ูŽุง ููŽู„ู’ูŠูŽุฃู’ูƒูู„ู’
ย 

“Apabila kalian melewati sebuah kebun, dan ingin makan maka hendaknya memanggil pemilik kebun 3 kali. Jika dijawab, (ikuti apa yang diminta), dan jika tidak ada tanggapan silahkan disantap.”
(HR. Ahmad 11045 dan dihasankan Syuaib al-Arnauth).

As Syaukani menerangkan :

Dzahir hadist memberikan bolehnya menyantap buah dari kebun orang lain dan minum susu kambingnya, sesudah memanggil pemiliknya mirip yang disebutkan dalam hadist (3 kali panggilan), tanpa membedakan apakah orang yang akan mengambil ini terpaksa untuk makan atau tidak

Kemudian as Syaukani mengatakan :

Yang dihentikan adalah menjinjing keluar sebagian buahnya, tanpa membedakan banyak maupun sedikit.

Kemudian as Syaukani menyebutkan bahwa ini sejalan dengan prinsip syariat bahwa ada beberapa orang yang mempunyai hak untuk menerima jamuan (Haq ad-Dhiyafah), mirip Ibnu Sabil atau orang yang memerlukan.
(Nailul Authar, 8/176).

Penjelasan ini berlaku untuk mengambil buah dari kebun di pinggir jalan milik langsung. Sehingga mampu kita turunkan untuk pohon di tempat lazim, yang dikelola oleh pemerintah dan menjadi milik bareng kaum muslimin. Berdasarkan informasi as Syaukani, mengambil buahnya diperbolehkan dengan syarat :

1. Tidak ada larangan dari pengelola untuk mengambil buahnya.

2. Hanya sebatas makan di tempat dan tidak dibawa keluar dari area itu. Sehingga dilarang dipanen oleh pihak tertentu untuk dijual. Karena memiliki arti bentuk menguasai harta orang lain.

Allahu aโ€™lam.

Sumber bahan:
ย Group Tholabul’ilmi WA.
Silahkan Akses web resmi :

Website :

  3 (Tiga) Kiat Supaya Bisa Menyadari Keadaan Diri Sendiri!

Website Tholabul’ilmi: tholabulilmiindonesia.blogspot.com
Website Josh:
JOSHindonesia.blogspot.com
Website Laskar Subuh:
Laskarsubuhindonesia.blogspot.com
Telegram :
t.me/tholabulilmiWA
facebook FP :
m.facebook.com/TholabulilmiWhatsApp
facebook Group :
m.facebook.com/profile.php?id=183387271707797

Follow IG Tholabul’ilmi WA :
https://www.instagram.com/p/BpSpktIlg07/?utm_source=ig_share_sheet&igshid=9rtt089gji73

โ–ถ *Gabung Komunitas Tholabul’ilmi :*
Ketik : GabungTI#Nama#Domisili#Status#L/P
Kirim ke:
Ukh Susan Anisya :
+6285374450956
Ukh Petty Nusaybah :
+6285266812579