close

Profil Emilio Segrè – Penemu Antiproton, Teknetium, Astatine

Biodata Emilio Segrè:

  • Lahir: Emilio Gino Segrè, Tivoli, Italia
  • Meninggal: 22 April 1989 Lafayette, California, Amerika Serikat
  • Kewarganegaraan: Italia (1905-89), Amerika Serikat (1944-89)
  • Alma mater: Universitas Sapienza di Roma
  • Dikenal sebagai: Penemuan antiproton, Penemuan teknetium, Penemuan astatine
  • Penghargaan: Hadiah Nobel dalam Fisika (1959)

Karir ilmiah

  • Institusi:Laboratorium Nasional Los Alamos 
  • Universitas California, Berkeley 
  • Universitas Palermo 
  • Universitas Sapienza di Roma 
  • Universitas Columbia

Penasehat doktor: Enrico Fermi
Siswa doktor: Basanti Dulal Nagchaudhuri , Thomas Ypsilantis, Herbert York

Emilio Gino Segrè yakni seorang fisikawan Italia dan peraih Nobel yang mendapatkan unsur-bagian teknetium dan astatine, dan antiproton, antipartikel sub-atom, yang dengannya beliau dianugerahi Hadiah Nobel dalam Fisika pada tahun 1959. Dari tahun 1943 hingga 1946 dia melakukan pekerjaan di Laboratorium Nasional Los Alamos selaku pemimpin golongan untuk Proyek Manhattan. Pada bulan April 1944, dia menemukan bahwa Thin Man, senjata nuklir tipe senjata plutonium yang diusulkan, tidak akan berfungsi alasannya adanya kotoran plutonium-240.

Lahir di Tivoli, erat Roma, Segrè berguru teknik di Universitas Roma La Sapienza sebelum mengambil fisika pada tahun 1927. Segrè ditunjuk sebagai ajun profesor fisika di Universitas Roma pada tahun 1932 dan bekerja di sana sampai tahun 1936, menjadi salah satu Via Panisperna anak pria Dari tahun 1936 hingga 1938 beliau ialah Direktur Laboratorium Fisika di Universitas Palermo. Setelah berkunjung ke Laboratorium Radiasi Berkeley Ernest O. Lawrence, dia dikirimi sepotong molibdenum dari deflektor siklotron laboratorium pada tahun 1937 yang memancarkan bentuk radioaktif anomali. Setelah analisis kimia dan teoritis yang cermat, Segrè dapat menunjukan bahwa beberapa radiasi dihasilkan oleh unsur yang sebelumnya tidak diketahui , yang disebut teknetium, yang merupakan komponen kimia pertama yang disintesis secara imitasi yang tidak terjadi di alam.

  Kenaikan suhu akan mempercepat kecepatan reaksi karena

(Baca juga: “Sejarah Penemuan Teknesium oleh Carlo Perrier dan Emilio Segrè“)

Pada tahun 1938, pemerintahan fasis Benito Mussolini mengeluarkan undang-undang anti-Semit yang melarang orang Yahudi masuk universitas. Sebagai seorang Yahudi, Segrè sekarang menjadi seorang émigré yang tidak terbatas. Di Lab Radiasi Berkeley, Lawrence menawarinya pekerjaan sebagai Asisten Riset. Sementara di Berkeley, Segrè menolong memperoleh unsur astatine dan isotop plutonium-239, yang kemudian digunakan untuk menciptakan bom atom Fat Man jatuh di Nagasaki.

Pada tahun 1944, ia menjadi warga negara naturalisasi Amerika Serikat. Sekembalinya ke Berkeley pada tahun 1946, dia menjadi seorang profesor fisika dan sejarah sains, yang melayani hingga tahun 1972. Segrè dan Owen Chamberlain yaitu co-head dari sebuah kelompok penelitian di Lawrence Radiation Laboratory yang menemukan antiproton, yang keduanya mengembangkan Hadiah Nobel Fisika 1959.

Segrè juga aktif sebagai fotografer, dan mengambil banyak foto untuk mendokumentasikan peristiwa dan orang-orang dalam sejarah sains terbaru, yang disumbangkan ke Institut Fisika Amerika sesudah kematiannya. American Institute of Physics menamai arsip fotografi sejarah fisika untuk menghormatinya.

Penemuan Teknesium

Penemuan elemen 43 karenanya dikonfirmasi dalam eksperimen bulan Desember 1936 di Universitas Palermo di Sisilia oleh Carlo Perrier dan Emilio Segrè. Pada pertengahan 1936, Segrè mendatangi Amerika Serikat, Columbia University pertama di New York dan lalu Lawrence Berkeley National Laboratory di California. Dia membujuk penemu siklon Ernest Lawrence untuk membiarkan dia mengambil kembali beberapa bagian siklotron yang dibuang yang sudah menjadi radioaktif . Lawrence mengirimkannya foil molibdenum yang telah menjadi bagian dari deflektor siklotron.

(Baca juga: “Profil Carlo Perrier – Penemu Unsur Teknesium Bersama Emilio Segrè“)

  Pengertian Magnet, Jenis dan Sifat Magnet (Pembahasan Lengkap)

Segrè mendaftarkan rekannya Perrier untuk menjajal menerangkan, melalui kimia komparatif, bahwa acara molibdenum memang berasal dari unsur dengan nomor atom 43. Pada tahun 1937 mereka berhasil mengisolasi isotop teknesium-95m dan teknesium-97. Pejabat Universitas Palermo ingin mereka menamai inovasi mereka ” panormium “, sehabis nama Latin untuk Palermo, Panormus. Pada tahun 1947  komponen 43 dinamai sesuai dengan kata Yunani τεχνητός, yang berarti “buatan”, karena ini ialah unsur pertama yang dibentuk secara palsu. Segrè kembali ke Berkeley dan bertemu dengan Glenn T. Seaborg. Mereka mengisolasi isotop tektonik-99m metastabil, yang kini dipakai dalam sekitar sepuluh juta prosedur diagnostik medis setiap tahunnya.

Sumber: en.wikipedia.org