close

Pengertian Metodologi Lean, Six Sigma Dan Lean Six Sigma

Pengertian Definisi Arti – Lean Six Sigma adalah rancangan perbaikan proses bisnis. Bagi Anda yang gres mengenal perumpamaan lean dan Six Sigma atau mengajukan pertanyaan apa yang dimaksud dengan lean dibawah ini Anda akan mendapatkan Pengertian dari Lean, Six Sigma dan Lean Six Sigma secara lazim.

PENGERTIAN 1: METODOLOGI LEAN

Apa itu Pengertian Lean?

Lean adalah pendekatan sistematis untuk meminimalisir atau menghilangkan acara yang tidak menambah nilai (non value added – NVA) pada proses. Metode ini menekankan pembatalan tindakan yang tidak berguna (Pemborosan) dalam suatu proses dan mengambil satu-satunya langkah nilai tambah (Value Added – VA). Metode Lean memastikan manajemen kualitas terbaik dan kepuasan konsumen.

Lean management meliputi pengertian dari prinsip dasar :

  1. Mengurangi waktu siklus proses;
  2. Meningkatkan waktu pengantaran produk atau layanan;
  3. Mengurangi atau menghilangkan kemungkinan rework, defect atau cacat;
  4. Mengurangi tingkat inventaris dan;
  5. Mengoptimalkan sumber daya untuk peningkatan penting antara lain.

Baca : PENERAPAN PRINSIP LEAN WAREHOUSE DALAM MANAJEMEN GUDANG

Manajemen lean manufacturing yakni pendekatan tanpa final untuk penghilangan pemborosan (7 Wastes), sehingga mempromosikan rantai peningkatan berkelanjutan.

 Lean Six Sigma adalah konsep perbaikan proses bisnis PENGERTIAN METODOLOGI LEAN, SIX SIGMA DAN LEAN SIX SIGMA

Apa itu “Nilai”

Mari kita mengerti serta mengenal apa itu “Nilai” atau value dalam pengertian di atas dalam mendefinisikan Lean:

Bergantung pada jenis proses bisnis dan konteks industri, konsumen mendefinisikan “nilai”. “Nilai” terkait dengan persepsi konsumen wacana produk atau layanan, yang bersedia beliau bayar.

Dalam penerapan strategi bisnis, Nilai (Value) ialah acara yang paling berguna sebagai pendorong seni manajemen-strategi perusahaan bertujan meraih tujuan organisasi tergolong untuk seni manajemen pada proses.

Baca : Strategi HRD Sebagai Cara Membuat Strategi Pengembangan SDM Dalam Startegi Bisnis

Suatu proses adalah serangkaian kegiatan, yang mengubah input menjadi output menggunakan sumber daya. Dalam sebuah proses, acara ini dapat diklasifikasikan menjadi tiga jenis. Adapun jenis-jenisnya:

  1. Aktivitas tidak memiliki nilai tambah (Non-Value Added): ialah kegiatan ini tidak memperbesar nilai pada produk prosesor. Mereka membentuk tindakan yang sia-sia. Pelanggan tidak membayar biaya yang terkait dengan acara ini dengan sukarela. Sebaliknya, jikalau hadir secara berlebihan mereka menciptakan kekecewaan konsumen.
  2. Kegiatan kegiatan bernilai tambah (Value Added): ialah aktivitas ini menambah nilai pada proses dan sungguh penting. Mereka mengembangkan proses untuk produktivitas dan mutu.
  3. Mengaktifkan kegiatan nilai tambah (Non-Value Added Necessary – NVAN) : Merupakan Aktivitas tidak menambah nilai bagi konsumen namun diharapkan. Mereka diperlukan untuk kelangsungan sebuah proses.

Dalam proses apa pun, hampir 75 – 80% aktivitas adalah kegiatan yang tidak menambah nilai. Tujuan dari pendekatan lean adalah untuk mengidentifikasi 7 pemborosan dalam proses. Dan gunakan alat lean khusus untuk menghilangkan atau menguranginya. Dengan demikian, Lean memajukan efisiensi proses.

Baca : Perbaikan Proses Bisnis / Business Process Improvement

Solusi Menghapus 8 Pemborosan (WASTE)

Konsep lean berdasarkan sejarah asal-usulnya dari TPS – Toyota Production System. Model TPS biasanya cocok untuk solusi lingkungan Produksi Volume Tinggi. Namun, Lean menemukan penerapannya dalam lingkungan apa pun, di mana pemborosan proses terdapat. Lean mampu diterapkan untuk industri manufaktur maupun jasa pola kasusnya: Rumah sakit, Accounting, Warehous, Enterprise, Marketing, dll. Tidak diragukan lagi bahwa Lean, saat ini, sedang diadopsi oleh sektor jasa dengan kedua tangan.

Pemborosan proses yang diidentifikasi dalam Metodologi Lean diketahui sebagai “Muda”. Muda adalah perumpamaan kata dari tim Jepang untuk limbah – diperkenalkan oleh insinyur Jepang Taiichi Ohno dari Toyota pada 1960-an.

Baca : Pengertian Mura, Muri dan Muda dalam Pelaksanaan Lean Manufacturing

Dengan menggunakan metodologi Lean, Anda dapat menghapus delapan jenis pemborosan yang secara biasa oleh para jago disebutkan “DOWNTIME” (Akronim untuk 8 pemborosan tersebut). Pemborosan ini diterangkan lebih lanjut di bawah ini:

Kategori
Macam Pemborosan
Pengertian Pemborosan
D
Defects – Cacat Upaya-upaya yang terlibat menyelidiki dan memperbaiki kesalahan, kesalahan lewat pengerjaan ulang.
O
Overproduction – Produksi berlebih Menghasilkan lebih banyak produk atau layanan yang diharapkan konsumen atau proses hilir.
W
Waiting – Menunggu Waktu idle / tunggu terjadi disebabkan saat bahan, berita, orang, atau perlengkapan tidak siap. Ini tergolong pekerjaan yang tinggi mengontrol waktu di bidang manufaktur. Atau waktu pemrosesan data yang terlalu tinggi di industri layanan.
N
Non Utilized Talent – Keahlian yang tidak dimanfaatkan Tidak memanfaatkan kemampuan dan kreativitas karyawan secara memadai. Pemberdayaan karyawan mampu menangani pemborosan ini sebagaimana direkomendasikan oleh perintisjuga andal Jepang berkualitas.
T
Transportation – Transportasi Memindahkan produk, peralatan, bahan, info, atau orang-orang dari satu daerah ke kawasan lain, tanpa pelengkap nilai apa pun untuk produk atau layanan akhir.
I
Inventory – Inventaris Stok atau penyimpanan info dan / atau bahan yang tidak perlu / Tidak Diinginkan (pola; WIP, WIQ – bekerja dalam antrian)
M
Motion – Gerak Pergerakan orang atau mesin yang tidak perlu yang membutuhkan waktu dan menggunakan energi. Ini dapat menyebabkan kecapekan bagi pekerja karena gerakan tubuh yang tidak dikehendaki.
E
Extra Processing – Proses berlebih Langkah-langkah proses yang tidak menambah nilai (NVA) pada produk atau layanan, tergolong melaksanakan pekerjaan di luar spesifikasi pelanggan.

Catatan pengertianartidefinisidari.blogspot.com: Tabel diatas merupakan klarifikasi dari arti 8 Pemborosan.

Lima Prinsip Lean

Prinsip Lean ini mampu dipraktekkan pada proses apa pun untuk meminimalisir limbah. Adapun prinsip-prinsip terutama:

1. Tentukan Nilai: Pelanggan memilih nilai sebuah produk atau layanan. Oleh sebab itu, langkah pertama yakni mengidentifikasi pelanggan. Tanyakan pada diri sendiri, apa nilai konsumen? Cari tahu keinginan pelanggan dari produk atau layanan Anda. Klasifikasi aktivitas proses menjadi Tidak bernilai tambah (NVA), Nilai tambah (VA), dan Nilai tambah yang dibutuhkan (NVAN).

2. Memetakan aliran nilai: Pemetaan aliran nilai memberikan langkah-langkah proses alur kerja untuk suatu produk atau layanan. Pemetaan dalam value stream (VSM) menolong mengidentifikasi dan menetralisir aktivitas NVA. Ini pada karenanya membantu Anda untuk menghemat penundaan proses dan dengan demikian meningkatkan mutu produk / layanan.

Baca: DEFINISI VALUE STREAM MAPPING (VSM) DAN PELAKSANAANNYA

3. Buat Aliran: Buat aliran atau Flow ke pelanggan dengan menentukan metode pemikiran berkesinambungan dalam menciptakan produk atau layanan. Flow akan mengoptimalkan proses untuk memaksimalkan efisiensi proses.

4. Menetapkan Tarik: membangun pendekatan sistem tarik (Pull) dengan memenuhi waktu tata cara mengalahkan. Beat time ialah tingkat di mana sebuah produk mesti siap untuk menyanggupi usul konsumen. JIT (Just In Time) adalah alat yang mengiklankan tata cara Tarik. Ini memastikan alur kerja yang tanpa hambatan dari proses tanpa hambatan. Ini juga menolong meminimalisir tingkat persediaan.

5. Mencari Peningkatan Berkesinambungan: Terakhir, Anda harus melaksanakan upaya yang konsisten untuk memajukan proses bisnis yang ada untuk memenuhi keperluan konsumen yang selalu berubah. cara ini menentukan peniadaan pemborosan dan cacat produk gratis serta layanan bermutu kepada pelanggan.

Beberapa alat-alat penting Lean :

1. VSM (Pemetaan anutan nilai): VSM membantu mengidentifikasi pemborosan proses dan penyebab pemborosan ini.

2. Kaizen: Kaizen adalah pendekatan peningkatan berkelanjutan yang berfokus pada perbaikan kecil. Kaishan / Kaizen melibatkan kesepakatan orang-orang di level bawah dalam organisasi menuju perbaikan proses, difasilitasi oleh bawahan dan disokong oleh manajemen.

3. Just in Time: Just In Time (JIT) adalah pendekatan menarik untuk menyanggupi undangan pelanggan sebagaimana dan saat mengalir dari konsumen.

Baca : PENGERTIAN JIT (JUST IN TIME) BESERTA CARA IMPLEMENTASI DI PERUSAHAAN

4. SMED (Single-Minute Exchange of Dies): SMED bertujuan meningkatkan waktu penggantian perlengkapan. Ini melakukan pekerjaan pada prinsip mengurangi waktu pergantian menjadi dalam sepuluh menit.

5. Poke Yoke: PokeYoke adalah perangkat anti kesalahan yang dipakai dalam perakitan untuk memperingatkan operator kalau ada kerusakan atau kegagalan.

Baca : PENGERTIAN POKA YOKE SERTA PENERAPANNYA

6. Jidoka (Otonomi): Juga dikenal sebagai otomatisasi pintar. Tujuan Jidoka menghentikan jalur perakitan atau produksi bila terjadi kerusakan.

Baca : PENGERTIAN LEAN MANUFACTURING: JIDOKA DAN POKA YOKE

7. Heijunka: Heijunka yakni desain Line Balancing. Tujuannya yakni untuk mendistribusikan beban secara merata dengan menyeimbangkan jalur buatan.

8. Gemba (Go & See): Tujuannya yaitu pergi ke daerah kerja yang sebenarnya. Amati proses dan eksekusi secara real time dengan hati-hati. Catat pengamatannya. Metode ini ialah cara lain untuk menemukan jebakan proses.

Baca : PENGERTIAN GENBA, GENBUTSU, GENJITSU DALAM PENERAPAN LEAN MANUFACTURING

9. Kanban: Kanban adalah sistem sinyal untuk mengorganisir tingkat inventaris. Papan Kanban mampu ditampilkan dan dikelola untuk melihat tingkat persediaan saat ini secara real time. Hal ini juga mengingatkan manajemen untuk menawarkan perhatian pada persediaan yang berlebihan. Persediaan yang berlebihan mengikat modal kerja dan memblokirnya dari penggunaan yang tidak produktif.

Kini mari kita mengerti tentang pendekatan administrasi Six Sigma.

PENGERTIAN 2: SIX SIGMA

Apa itu Six Sigma?

Six Sigma yaitu metodologi pemecahan masalah berbasis data. Fokusnya yaitu pada variasi proses dan aksentuasi diberikan pada kepuasan konsumen. Peningkatan proses berkesinambungan dengan cacat rendah yakni tujuan dari metode ini.

Tujuan Six Sigma:

Tujuan dari Six Sigma yakni untuk membuat proses efektif dengan – 99,99996% bebas cacat. Ini berarti proses enam sigma menghasilkan 3,4 cacat per juta kesempatan atau kurang selaku risikonya.

Six Sigma yaitu metodologi penyelesaian masalah terstruktur. Pemecahan problem dalam Six Sigma dilaksanakan dengan menggunakan kerangka DMAIC. Ada lima tahap dalam kerangka ini. Tahap-tahap dari DMAIC adalah Menetapkan, Mengukur, Menganalisa, Memperbaiki, Kontrol.

Untuk lebih mengerti wacana DMAIC datangi : DMAIC: 5 TAHAP METODOLOGI LEAN SIX SIGMA

PENGERTIAN 3: LEAN SIX SIGMA

Apa itu Lean Six Sigma?

Banyak para mahir mendefinisikan Lean Six Sigma filosofi perbaikan berbasis data yang didorong oleh fakta yang menganggap pencegahan cacat dari deteksi cacat. Metode ini mendorong kepuasan konsumen dan hasil bottom-line dengan meminimalisir kombinasi, pemborosan, dan waktu siklus, sambil mengiklankan penggunaan standardisasi dan alur kerja, sehingga membuat kelebihan kompetitif. Metode Lean Six Sigma mampu diterapkan di mana saja kombinasi dan pemborosan ada, dan setiap karyawan harus dilibatkan.

Lean Six Sigma menggabungkan taktik Lean dan Six Sigma. Prinsip lean membantu meminimalisir atau menghilangkan pemborosan proses. Six Sigma berkonsentrasi pada variasi yang artinya penghematan proses. Dengan demikian, prinsip-prinsip Lean Six Sigma menolong mengembangkan efisiensi dan kualitas proses.

Mengapa Lean Six Sigma semakin penting dalam penerapan di perusahaan?

Lingkungan perusaan mesti dinamis. Pendekatan lean atau six sigma dalam lingkungan yang dinamis ini tidak dapat menjinjing peluangsarat untuk perbaikan kalau diterapkan secara terpisah. Integrasi Lean dan Six Sigma menentukan peningkatan luar biasa. Dalam pendekatan manajemen ini, secara tradisional metodologi lean digunakan terlebih dulu untuk menetralisir pemborosan dalam suatu proses. Kemudian, alat Six Sigma digunakan untuk meningkatkan variasi proses. Namun, kedua sistem ini berjalan seiring dalam waktu untuk dipraktekkan di perusahaan layanan maupun jasa. Tujuan terutama yakni memajukan proses dengan mengurangi kombinasi dan menetralisir pemborosan. Penerapan lean six sigma ialah proses kenaikan berkesinambungan, di mana metode Lean dan pendekatan Six Sigma, keduanya mengambil perbaikan dengan desain PDCA. Tingkat pendekatan mungkin berbeda tergantung pada kerepotan proses atau perbaikan yang dicari. Kombinasi kedua metode ini menolong berbagi proses yang disederhanakan dengan mutu dan hasil yang tinggi. penerapannya untuk memajukan laba bottom-line dan membantu menyanggupi tujuan bisnis.

Pendekatan administrasi Lean Six Sigma terintegrasi sedang digunakan lintas sektor dan industri. Lean management ini mengiklankan perubahan hebat dalam kinerja organisasi. Lean Six Sigma mengarah untuk menikmati keunggulan kompetitif di berbagai perusahaan di dunia. Mereka dapat menjadi produk atau perusahaan yang berorientasi layanan. Metodologi Lean Six Sigma meningkatkan proses dan membuatnya efisien. Inti keberhasilan dalam penerapan metologi ini ialah pertolongan manajemen, keterlibatan karyawan, dan akad untuk memajukan kepuasan pelanggan.

KESIMPULAN PENGERTIAN METODOLOGI LEAN, SIX SIGMA DAN LEAN SIX SIGMA

Singkatnya, metodologi lean bermaksud penghematan pemborosan dalam proses, sedangkan six sigma bertujuan penghematan variasi proses. Namun, kedua pendekatan tersebut berlangsung seiring untuk mewujudkan peluangpenuh dari perbaikan proses. Pendekatan terintegrasi lean six sigma menolong memajukan efisiensi proses, mengoptimalkan sumber daya dan memajukan kepuasan pelanggan, sekaligus meningkatkan keuntungan dan menghemat biaya.

Sekarang Anda memahami perbedaan antara ketiga pendekatan administrasi ini. Mereka mendapat keuntungannya dikala dipraktekkan pada proses bisnis yang berlawanan. Mereka meningkatkan kualitas proses yang ada dan mengakibatkan Anda manajer yang lebih baik.

Demikian postingan pengertianartidefinisidari.blogspot.com biar berguna!

  Pemahaman Gerhana Bulan Dan Matahari - Gambar Dan Jenis