close

Pemahaman Dan Teori Lengkap Administrasi Operasional / Produksi

A. Manajemen Operasional / Produksi
1.Pengertian Manajemen Operasional
Manajemen merupakan sebuah proses perjuangan manusia untuk meraih tujuan tertentu. Setiap perusahaan memerlukan administrasi yang bagus untuk mampu menanggulangi persoalan-persoalan yang muncul dalam segala macam kegiatannya.
Pengertian manajemen menurut Herold Kontz dan Heinz (1994:4),“Management : A Global perspective”, adalah sebagai berikut :
“Management is the process of designning and maintaining an enveronment in which individuals, working together in group, efficiency accomlish selected aims.”
Sedangkan berdasarkan Stoner, Freeman, Bilbert, Daniel.R (1995:7), “Management” definisi Manajemen yakni:
“Management is the process of planing,organizing, leading, and controlling, the work of organization members and of using all avalaible organization resourcees to reach stated organizational goals.”
Berdasarkan pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa manajemen adalah suatu proses yang berisikan perencanaan, pengorganisasian untuk meraih tujuan yang sudah ditetapkan. Dalam mencapai tujuan organisasi tersebut, setiap fungsi administrasi diatas melibatkan seluruh anggota organisasi, oleh alasannya adalah itu setiap individual harus mampu bekerja sama.
2. Pengertian Produksi / Operasi.
Istilah produksi atau operasi ialah sebuah acara guna menciptakan produk berupa barang atau jasa yang diolah dengan sumber daya yang ada untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan penduduk Menurut Sofyan Assauri (1998:16), pemahaman Produksi yaitu sebagai berikut :
“Produksi ialah aktivitas yang berafiliasi dengan usaha membuat dan menambah kegunaan atau utilitas sebuah barang atau jasa sehingga memerlukan aspek-aspek produksi.”
Pengertian bikinan atau operasi yang lain antara lain berdasarkan Vernon A. Musselman and John H. Jackson, (1992 : 260), yakni sebagai berikut :
“Production is all activitas involved in converting natural resources into finished goods.”
Sedangkan berdasarkan Dr. Winardi ( 1980 : 251), yaitu :
“ Produksi yakni penciptaan benda-benda atau jasa-jasa yang secara pribadi atau tidak, dapat memenuhi usul manusia.”
3. Pengertian Manajemen Produksi / Operasi
Dalam melaksanakan aktivitas produksi atau operasi diperlukan sebuah pengelohan faktor-faktor bikinan yang dapat dilakukan melalui administrasi buatan atau manajemen operasional.
Pengertian Manajemen Operasi berdasarkan Adam and Ebert (1992:11),yaitu selaku berikut :
“Operation management is management of the convertion process, which convert land, labor, capital, and manajement inputs into desired output of goods and services.”
Sedangkan menurut Heizer dan Render (1995:4) :
“ Production management and operation management ( P/OM) are activities that transform resources into goods and services.”
Sedangkan menurut H.A. Harding ( 1984:23) yakni :
“ Manajemen buatan adalah berusaha menciptakan produk atau jasa dalam jumlah yang tepat, waktu yang tepat dan dengan kualitas yang tepat pula.”
Sedangkan menurut Elwood S. Buffa ( 1987:33) yakni sebagai berikut :
“ Production management deals with decision making related to production process, so that the resulting goods or serve is produced according to the specification in the a mounts and by the schedulles demanded, and at minimum cost.”
Dari definisi diatas dapat diambil kesimpulan bahwa administrasi bikinan atau administrasi operasional ialah suatu aktivitas yang mengontrol dan mengkoordinasikan aspek-aspek produksi yang dimiliki oleh perusahaan secara efektif dan efesien, untuk membuat dan memperbesar kegunaan ( utility) dari sebuah barang dan jasa.
B. Pengertian kapasitas. 
Menurut Heizer dan Render ( 1999:246) , Kapasitas yakni tingkat output musiman dari suatu tata cara atau kemudahan pada era tertentu. Ada juga mendefinisikan kapasitas selaku kesanggupan produktif musiman dari suatu kemudahan yang lazimnya dilukiskan selaku volume dari output perperiode waktu. (Adam dan Ebert, 1992 : 163 ). Sedangkan Josep G. Monks (1987:77) dalam bukunya “Operation management Theory and Problems” menyatakan sebagai berikut: 
“Capacity was definied as a measure of ability to produce or serve, that is having enough worker or equipment to do the job. “ 
Dari defnisi tersebut mampu di simpulkan bahwa kapasitas yaitu tingkat kemampuan perusahaan untuk memproduksi suatu barang atau jasa yang disokong dengan tersedianya fasilitas berbentuktenaga kerja dan peralatan , dan lazimnya dinyatakan dalam jumlah output yang mampu dihasilkan untuk periode waktu tertentu.
Manajemen operasi perlu memikirkan kapasitas alasannya adalah alasan-alasan dibawah ini ( Adam dan Ebert, 1992 :163 ): 
Mereka membutuhkan kapasitas yang cukup untuk memenuhi seruan pelanggan. 
Kapasitas mensugesti efesiensi biaya dari operasi, akomodasi atau kesusahan dari penjadwalan output, dan ongkos pemeliharaan fasilitas.
Kapasitas memerlukan investasi.
Sedangkan menurut T. Hani Handoko (1984) , Kapasitas yakni suatu tingkat keluaran, sebuah kuantitas keluaran dalam kala tertentu dan merupakan kuantitas tetinggi yang mungkin selama kurun waktu itu, dan ia juga mendefinisikan banyak sekali definisi kapasitas dimana Kapasitas ialah Suatu ukuran kemampuan produktif suatu fasilitas perunit waktu.
C. Peramalan
Peramalan merupakan sebuah asumsi acara pada abad yang mau datang. Salah satu syarat terutama yaitu tersedianya data historis / periode lalu yang sanggup menerima amanah yang digunakan selaku alat untuk memilih nilai-nilai fungsi atau persamaan pada peramalan.
Menurut Adam dan Ebert (1992:78),“Managerial economic in Global Economy”, Peramalan yakni :
“ A Forecast is an estimate of a future event achieved by systematically combaining and casting forward in a predetermined way data a bout the past.”
Dan menurut Seetharama L. Narasimhan, Dennis W. Mc. Leavey dan Peter J. Bilington ( 1995:25) yakni :
“ Forecasting is the art of specifying measing full information a bout the future.”
Sedangkan menurut T. Hani Handoko,(1993:223), adalah selaku berikut : 
“Manajemen produksi atau operasi manggunakan peramalan dalam pengerjaan keputusan-keputusan yang menyangkut proses, perencenaan kapasitas, dan layout akomodasi serta menyebarkan keputusan yang bersifat terus-menerus berkenaan dengan perencanaan,schedulling dan persediaan.”
Pada dasarnya setiap perusahaan perlu melaksanakan peramalan usul (demand forcasting), alasannya adalah setiap keputusan yang diambil ketika ini (yang berhubungan dengan kegiatan buatan) akan mempengaruhi keadaan perusahaan di era yang akan tiba. Suatu keputusan yang diambil oleh perusahaan akan senantiasa melibatkan pihak perusahaan sendiri maupun konsumen dan pasar sebagai faktor eksternal.
1. Tujuan Peramalan 
Menurut Dominick Salvatore (1993:168), Tujuan Peramalan yaitu sebagai berikut:
“The aim of economic forecasting is to reduce the risk uncertainty that the firm faces in its short term operational decision making and planning for its long term growth.”
Perencanaan bikinan yang efektif sungguh berkhasiat bagi ketepatan peramalan permintaan sehingga dapat ditarik kesimpulan bahwa seruan peramalan ialah dasar bagi penyusunan rencana buatan untuk menentukan berapa jumlah produk yang mau dibuat dan kapan seharusnya produk tersebut disediakan.
Dalam peramalan terdapat banyak tata cara yang masing-masing memiliki karakteristik tersendiri. Namun tidak ada tata cara yang paling sempurna atau metode yang mampu dipakai secara universal untuk seluruh kondisi atau situasi. Juga apabila contoh dari usul berubah, maka versi peramalan yang digunakan harus dievaluasi kembali untuk dilihat apakah model tersebut masih dapat dipakai atau tidak. Pada jadinya yang memilih apakah model peramalan baik atau tidak bahwasanya ialah tingkat akurasinya atau berapa selisih hasil peramalan seruan dengan ajakan aktualnya, tetapi semuanya ini baru mampu dibuktikan di lalu hari.
Metode peramalan secara biasa terbagi ke adalam dua kategori utama, yakni Metode Peramalan Kuantatif dan Metode Peramalan Kualitatif.
Menurut Jay Heizer dan Barry Render (1986 :161), Metode Peramalan Kuantitatif yang secara garis besar terbagi atas Model Deret Berkala (Time-series Model) dan Model Kausal ( Causal Model), adalah : 
Model Deret Berkala ( Time-series Model) terbagi atas: 
  • Naïve Approach
  • Moving average ( Dekomposisi)
  • Exponential Smoting
  • Trend Projection.
  • Metode Kausal ( Causal Model)
  • Linear-Regression Model (Model Regression-linear).
Time-series versi membuat prediksi kurun yang akan datang dengan menggunakan data historis, sedangkan Causal versi menggabungkan variabel-variabel atau aspek-faktor yang mungkin besar lengan berkuasa kepada kuantitas yang akan diramalkan.
Menurut Nakridakis, Whellwright, dan Mc Gee (1995), “Metode dan Aplikasi Peramalaan “, Penggunaaan Metode Peramalan Kuantitatif mampu dikerjakan bila : 
  • Tersedia gosip perihal masa kemudian 
  • Informasi tersebut dapat di kuantitatifkan dalam bentuk data numerik 
  • Dapat di asumsikan bahwa beberapa faktor contoh masa lalu akan terus berlanjut di masa mendatang. 
Sedangkan Metode Peramalan Kualitatif / Judgment Methode menurut Jay Heizer dan Render ( 1996:160) terbagi ke dalam empat teknik peramalan, adalah : 
  • Jury of Executive Opinion
  • Sales force Composite
  • Delphin methode.
  • Consumer market survey.
Metode Peramalan Kualitatif dilakukan jikalau gosip kuantitatif yang dimiliki cuma sedikit atau tidak ada sama sekali, namun memiliki pengetahuan kualitatif yang cukup. Metode Peramalan Kuantitatif ini menggabungkan beberapa faktor penting, mirip intuisi, emosi, pengalaman pribadi dan tata cara nilai yang dianut pembuat keputusan di dalam menciptakan peramalan.
Dalam skripsi ini penulis melaksanakan peramalan secara kuantitatif, adalah dengan menggunakan metode dekomposisi alasannya perusahan memiliki data kuantitatif abad lampau dan terdapat beberapa bagian teladan yang mendasari data usul perusahaan, yaitu adanya faktor animo, siklus dan musiman. 
2. Metode Dekomposisi.
Metode ini digunakan oleh para hemat dalam usaha untuk mengidentifikasi dan mengontrol siklus bisnis, intinya tata cara ini digunakan untuk mengakomodasikan data yang ada pada sebuah deret berdasarkan unsur-komponennya. Metode ini mencoba memusatkan 3 komponen terpisah dari teladan dasar yang cenderung mencirikan data ekonomis dan bisnis. Komponen tersebut yakni faktor ekspresi dominan ( kecenderungan), Siklus, dan Musiman.
Faktor ekspresi dominan menggambarkan sikap data dalam jangka panjang dan meningkat, menurun atau tidak berubahnya. Faktor siklus menggambarkan naik / turunnya ekonomi atau industri tertentu dan sering terdapat pada deret data seperti GNP, Indeks buatan industri, penjualan barang industri seperti mobil,harga saham, tingkat obligasi, dan lain-lain.
Metode dekomposisi mempunyai perkiraan bahwa data tersusun selaku berikut:
Data = teladan + kesalahan.
= f ( musim, siklus, musiman ) + kesalahan. 
Xt = f ( Tt, Ct, It, Et).
Menurut Makridakis, Wheelwright dan McGee terdapat tindakan penggunaan tata cara dekomposisi (1995:124): 
  • Pada deret data xt, hitung rata-rata bergerak yang panjangnya (N) = Panjang musiman. Tujuan perataan ini yakni untuk menghilangkan komponen musiman dan kerandoman. 
  • Pisahkan rata-rata bergerak (N) era (dari langkah 1) dari deret data xt untuk memperoleh bagian musim dan siklus. 
  • Pisahkan faktor musiman dengan menghitung rata-rata untuk tiap periode yang menyusun panjang musiman secara lengkap. 
  • Tentukan bentuk trend yang sempurna ( linier, eksponensial, kurva-S, dan lain-lain) dan hitung nilainya untuk setiap masa. 
  • Pisahkan hasil langkah 4 dari hasil langkah 2 ( gabungan dari isu terkini dan siklus) untuk menerima faktor siklus. 
  • Pisahkan musiman, musim , dan siklus dari data asli xt untuk menerima unsur ramalan yang ada. 
  Pengertian Dan Sejarah Perkembangan Sinematografi
Metode dekomposisi mampu berpendapat pada versi aditif atau multiplikatif, atau kombinasi keduanya. Prosedur dekomposisi yang banyak dipakai yaitu Metode Rasio Rata- rata Bergerak, tata cara ini beranggapan pada model multiplikatif dengan bentuk sebagai berikut :
T = It x Tt x Ct x Et.
Metode ini mula-mula memisahkan komponen animo – siklus dari Xt dengan menghitung rata-rata bergerak yang jumlah unsurnya sama dengan panjang musiman. Rata-rata bergerak dengan panjang seperti ini tidak mengandung imbas musiman dan tanpa atau sedikit sekali menjumlah unsur random, rata-rata bergerak yang dihasilkan ialah gabungan bagian ekspresi dominan dan siklus dalam bentuk selaku berikut :
D. Perencanaan Produksi
1. Pengertian Perencanaan Produksi
Langkah pertama yang harus dilakukan dalam proses produksi yaitu menyusun sebuah penyusunan rencana tentang apa yang hendak dijalankan oleh perusahaan dimasa yang akan datang perencanaan ini penting untuk mempertahankan kelancaran hidup dan perkembangan perusahaan. Dengan perencanaan yang bagus maka segala acara buatan mampu berlangsung dengan tanpa kendala, serta seefektif dan seefesien mungkin.
Sofyan Assaury (1998: 23), “Manajemen Produksi dan Operasi” mendefinisikan Perencanaan Produksi selaku berikut:
“Perencanaan produksi (Production Planning) yaitu penyusunan rencana dan pengorganisasian sebelumnya tentang orang-orang, materi-bahan, mesin-mesin dan perlengkapan lain serta modal yang diperlukan untuk memproduksi barang-barang pada sebuah abad tertentu dimasa depan sesuai dengan yang diperkirakan atau diramalkan.”
Menurut Harold Koontz (1994:120),“Management : A Global Perspective “, mengenai pendapatnya perihal Perencanaan selaku berikut:
“ Planning involve selecting mission and objectives and action to achieve them it require decision making , that is,choosing firm among alternative future courses of action. Plans thus provide a rational approach to achieve preselected objektives.”
Pendapat Herold dan Heinz Weihrich wacana perencanaan produksi dapat diartikan sebagai berikut: Perencanaan meliputi pemulihan misi dan tujuan organisasi juga tindakan-tindakan untuk meraih misi dan tujuan tersebut. Semuanya itu memerlukan keputusan adalah memilih dari berbagai altenatif langkah-langkah dimasa yang akan datang penyusunan rencana harus memberikan pendekatan yang rasional untuk meraih tujuan yang sudah ditentukan.
Dari kedua pemahaman diatas mampu ditarik kesimpulan bahwa penyusunan rencana bikinan ialah pengelohan kepada aspek-aspek buatan seperti materi baku, tenaga kerja, modal dan peralatan sehingga dalam proses produksi sebuah barang dapat dijalankan sesuai dengan tujuan yang ditetapkan, baik itu mengenai sebuah barang, maupun jumlah dan waktu yang sudah ditetapkan, dengan biaya yang optimal.
2. Tujuan Perencanaan Produksi
Perencanaan mengandung pemahaman adanya penentuan tindakan dimuka sebelum sebuah kegiatan dilaksanakan, alasannya adanya ketidakpastian dimasa yang akan tiba. Melalui perencanaan diharapkan resiko ketidakpastian tersebut menyusut. Adapun tujuan dari perencanaan produksi ialah selaku berikut:
  1. Untuk mencapai tingkat / level keuntungan (profit) yang tertentu.
  2. Misalnya, berapa hasil (output) yang diproduksi semoga mampu di capai tingkat / level yang diharapkan dan tingkat persentase tertentu dari keuntungan (profit) setahun kepada penjualan (sales) yang dikehendaki.
  3. Untuk menguasai pasar tertentu, sebagai hasil atau output perusahaan ini tetap mempunyai pangsa pasar ( Market Share) tertentu.
  4. Untuk mengusahakan agar perusahaan pabrik dapat melakukan pekerjaan pada tingkat efesiensi tertentu.
  5. Untuk mengusahakan dan mempertahankan agar pekerjaan dan kesempatan kerja yang telah ada tetap pada tingkatnya dan berkembang.
  6. Untuk menggunakan sebaik mungkin (efesien) akomodasi yang telah ada pada perusahaan yang bersangkutan.
3. Faktor–aspek yang mempengaruhi Perencanaan Produksi.
Dalam melakukan aktivitas perencanaan buatan harus diamati aspek-faktor yang menghipnotis proses produksi maupun kegiatan berikutnya.
Menurut Sofjan Assaury (1998:23), dalam bukunya “Manajemen Produksi dan Operasi” secara garis besar aspek–faktor yang mensugesti penyusunan rencana bikinan dibagi menjadi:
1. Faktor internal, ialah faktor–aspek yang berada dalam kekuasaan pimpinan perusahaan yang mencakup,
  • Kapasitas mesin dan perlengkapan.
  • Produksi tenaga kerja.
  • Kemampuan pengadaan dan penyediaan
  • Dan sebagainya.
2. Faktor eksternal, merupakan aspek-fator yang hadirnya dari luar perusahaan yang berada diluar kekuasaan pimpinan perusahaan yang mencakup,
  • Kebijakan pemerintah.
  • Inflasi
  • Bencana alam.
  • Dan sebagainya
Adapun faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam produksi di samping apa yang telah disebut diatas, antara lain yakni :
  1. Sifat proses produksi.
  2. Jenis an mutu dari barang yang dibuat
  3. Sifat dari barang yang dibuat apakah barang gres atau barang usang.
4. Jenis-jenis Perencanaan Produksi.
Menurut Sujadi Prawirosentono (1997:82),“Manajemen Produkssi dan Operasi”, Perencanaan produksi yang terdapat dalam sebuah perusahaan mampu dibedakan menurut sebagai berikut :
Kriteria waktu.
Perencanan buatan mampu digolongkan menjadi : 
  • Jangka pendek ( 1 tahun). 
  • Jangka Menengah (2 hingga 3 tahun ) 
  • Jangka Panjang ( 3 samapi 5 tahun ) 
Namun demikian setiap rencana jangka menengah dan jangka panjang mesti di sesuaikan dengan perubahan keadaan dan situasi.
Jenis Proses Produksi.
Perencanaan produksi dibagi menjadi dua golongan, adalah:
  • Perencanan bikinan terus–menerus (Continuous).
  • Perencanaan bikinan terputus-putus ( Intermitten).
Kedua perencanaan produksi tersebut mempunyai implikasi kepada jenis mesin yang dibeli, jenis tata letak, bentuk dan tata bangunan pabrik, jumlah bahan baku yang ditawarkan dan sebagainya.
Skala bikinan
Perencanaan produksi digolongkan menjadi:
  • Perencanaan bikinan kecil-kecilan.
  • Perencanaan bikinan skala menengah.
  • Perencanaan buatan skala besar.
5. Tahap-tahap Perencanaan Produksi
Menurut Adam dan Ebert (1992:78), ”Production Management and Operation” intinya produksi yaitu suatu bagian dari bussines plan sebuah perusahaan. Bussines Plan ialah suatu pernyataan tentang seluruh aktivitas bisnis suatu perusahaan untuk 6-18 bulan mendatang, dan umumnya dinyatakan dalam jumlah satuan uang dari seluruh hasil pemasaran.
Rencana operasi sendiri terbagi atas Output Planning dan Capacity Planning, Output Planning berisikan Aggregate Output Planning, Master Production Schedule (MPS), Material Requirement Planning (MRP), dan Shoop floor Control. Sedangkan Capital Planning terdiri dari Aggregate Capacity Planning, Rough-cut Capacity Planning, Detailed Capacity Planning, dan Term Capacity Control
Aggregate Output Planning pada sisi produk dari sebuah Bussines plan menandakan biaya jumlah produk yang hendak dibuat. Sedangkan Aggregate Output Planning dan proses memeriksa pemanfaatan seluruh kapasitas.
Tahap selanjutnya ialah membuat MPS yang memilih jumlah produk individual yang akan di bikinan per-minggu sesuai dengan jumlah undangan.
Setelah dibentuk MPS, barulah dibentuk planning-rencana yang lebih mendetail mirip MRP,yang ialah planning kebutuhan materi baku dan Shop floor Control yang terdiri dari loading, sequencing, detailed schedulling dan expediting.
E. Perencanan Produksi Agregat
1. Pengertian Perencanaan Produksi Agregat.
Perencanan buatan agregat ialah suatu perencanan yang dibuat dari penjabaran rencana organisasi perusahaan, menurut rentang waktu tertentu, menurut hasil peramalan, kondisi dan suasana perekonomian biasa , kondisi industri, dan aspek kompetisi.
Proses menentukkan tingkat produksi dari sebuah golongan produk dalam jangka waktu tertentu dan diubahsuaikan dengan planning perusahaan disebut perencanaan buatan menyeluruh (Aggregate Output Planning).
Definisi penyusunan rencana agregat berdasarkan Roger G. Schroeder (2000:159), “Operation Management” ialah selaku berikut:
“Aggregate planning is concerned,concepts with matching supply and demand of output over the medium time range,up to approximatelly 12 months into the future.”
Sedangkan menururt Jay heizer dan Barry Render (1986:161), menawarkan definisi Perencanaan Agregat sebagai berikut:
“Aggregate rencana is concerned with determining the quantity and scheduling of production for the intermediate future,ussualy from 3 to 18 month a head.”
2. Tujuan Perencanaan Aggregate
Adalah menentukan tingkat output (produk) dalam rentang waktu menengah yang menghadapi berfluktuasinya ajakan atau terjadi ketidakpastian permintaan. Perencanaan agregat tidak cuma menentukkan tingkat output (produk). Tetapi juga menentukan sumber daya input (kemudahan produksi) yang digunakan.
Dalam Perencanaan Agregat fasilitas produksi diasumsikan tetap. Adam dan Ebert (1992:78), dalam bukunya “Production and Operation Management : Concept, Model, and Behaviour”, ada 3 tujuan dari suatu perencanaan agregat selaku berikut:
  1. Aggregate plan has to provide the overall levels of output, inventory, and back logs dictated by the bussines plan.
  2. To use the fasility’s capacity in a manner consistents with organization’s strategy.
  3. Aggregate plan should be consistent with the company’s goals and policies regarding its employees.
  Sebutkan Tujuan Dan Manfaat Basis Data
Manajer Operasi / buatan dapat memilih jalan terbaik untuk menyanggupi perkiraan (ramalan) ajakan dengan cara menyesuaikan rata-rata produksi tingkat penggunaan tenaga kerja, tingkat persediaan, lembur, sub-kontrak dan variabel lain yang dapat dikendalikan. Sebagai hasil dari Perencanaan Agregate ialah keputusan strategi yang hendak digunakan perusahaan untuk mendapatkan sebuah perencanan agregat menurut 
Jay Heizer dan Barry render yakni :
  1. Perusahaan membutuhkan ukuran pemasaran dan output (produk) secara logis. 
  2. Manajer operasi/bikinan mesti mampu meramalkan seruan output dalam rentang waktu perencanan. 
  3. Manajer operasi harus dapat menentukkan biaya-ongkos yang berkaitan yang harus dikeluarkan dalam perencanaan agregat. 
  4. Manajer operasi / buatan menyebarkan model penyusunan rencana agregat yang merupakan kombinasi dari peramalan dan biaya sehingga keputusan penjadwalan yang bagus dapat dibuat selama era perencanaan. 
Sedangkan berdasarkan Norman Gaither (1986;397), Tujuan dari penyusunan Perencanaan Produksi Agregat adalah:
  1. It facilities fully loaded facilities and minimize over loading, their keeping production costs low.
  2. Adequated production capacity is provide to meet expected aggregate demand.
  3. Orderly and systematic transaction of production capacity to meet the peak and valley of expected costumer demand is facilitated.
  4. In time of scale produtive resurces, getting the most output for the amount of resources available in enhanced.
Sedangkan tujuan utama dari Perencanan Produksi Aggregate berdasarkan Norman Gaither (1986:397) adalah:
  1. Provide enough production capacity to satisfy market demand.
  2. Keep production costs low.
Secara umum Perencanaan Produksi Agregat memberi pedoman bagi perusahaan dalam hal Penentuan Persediaan, Pemanfaatan kapasitas fasilitas perusahaan, serta pemanfaatan Tenaga Kerja dalam Jangka Pendek.
Perencanaan Produksi Agregat dibuat untuk menentukkan tingkat bikinan dan persediaan pada sebuah rentang waktu tertentu sehingga dapat memenuhi usul pelanggan dengan ongkos bikinan yang efesien.
3. Langkah-langkah Perencanaan Produksi Agregat.
Langkah-langkah proses Perencanaan Produksi Agregat menururt Lee J. Krajewski dan Larry P.Ritzman (1996:599), “Operation Management Strategy And Analysis ” yaitu selaku berikut: 
  1. Determining demand requirements.
  2. Identifying alternatives, constrain,and costs.
  3. Preparing and acceptable plan.
  4. Implementing and updating the plan.
1. Determining Demand Requirements.
Langkah pertama ialah menentukkan jumlah usul untuk setiap periode penyusunan rencana yang mau tiba dengan menggunakan suatu metode peramalan.
2. Identifying Alternatives , constraints, and costs
Langkah kedua yaitu mengidentifikasi alternatif, batasan, dan ongkos untuk perencanaan. Disarankan untuk menggunakan alternatif yang bersifat reaktif dulu pada perusahaan agregat dibanding dengan alternatif yang bersifat garang.
Alternatif Perencanaan Reaktif yakni tindakan yang diambil untuk menyesuaikan jumlah buatan dengan jumlah ajakan yang sudah ada, sedangkan mengatur atau mensugesti contoh ajakan. Alternatif perencanaan reaktif yang mampu dijalankan oleh manager operasi dalam menyanggupi seruan yaitu dengan mengatur jumlah harga kerja lembur, persediaan dan sub-kontrak.
Hubungan disini menggambarkan kekurangan fisik (physical limitationus) dan kecerdikan manajerial (managerial polities) yang berafiliasi dengan penyusunan rencana agregat. Contoh dari keterbatasan fisik antara lain yakni kapasitas mesin dan kawasan penyimpanan persediaan yang terbatas sedangkan budi manajerial diantaranya adalah kekurangan pada jumlah backordering, tingkat persediaan minimal yang dibutuhkan untuk meraih safety stock yang diharapkan.
Pemilihan perencanaan produksi agregat dan beberapa strategi yang dikerjakan didasarkan atas biaya buatan yang paling minimal. Biaya yang harus dipertimbangkan adalah :
a. Biaya Jam Kerja Normal
Biaya ini mencangkup upah jam kerja wajar yang diberikan ditambah banyak sekali perlindungan seperti: sumbangan kesehatan, perlindungan sosial dan cuti-cuti tertentu.
b. Biaya Kerja Lembur.
Biaya lembur yakni biaya yang harus dikeluarkan untuk memajukan kapasitas dengan melakukan penambahan jumlah jam kerja.
c. Biaya Penarikan dan Penghentian Tenaga Kerja.
Biaya penarikan tergolong ongkos pencarian, penyaringan, dan pembinaan yang diharapkan karyawan semoga dapat melaksanakan tugasnya secura produktif. Sedangkan ongkos penghentian termasuk ongkos pesangon dan ongkos lain-lain yang berhubungan dengan penghentian seorang tenaga kerja.
d. Biaya Penyimpanan Barang Jadi.
Biaya ini tergolong ongkos modal yang tertanam dalam persediaan, ongkos gudang, biaya asuransi, serta biaya lain yang berhubungan dengan produk jadi.
e. Biaya Backorder dan Stockout Costs.
Biaya ini termasuk biaya keuntungan penjualan dan biaya kemungkinan kehilangan pelanggan yang beralih ke pesaing pada kala yang akan tiba kadang kala disebut (loss of goodwill).
3. Preparing an Acceptable plan.
Pengembangan suatu rencana yang baik ialah sebuah proses berulang-ulang, penyusunan rencana mungkin membutuhkan beberapa revisi dan penyesuaikan. Rencana produksi tersebut merupakan planning dengan priode waktu bulanan yang mencangkup tingkat produksi bulanan, akumulasi persediaan , buatan dari sub-kesepakatan dan tenaga kerja bulanan. Rencana tersebut kemudian harus ukur dengan batas-batas-batas-batas dan dievaluasi bila planning ini tidak sesuai maka dikembangkan planning yang gres,bila menajemen menilai planning yang dikembangkan telah sesuai maka planning tersebut akan diterapkan.
4. Implementating and updating the plan.
Langkah terakhir yaitu implementasi dan pembaharuan planning agregat. Implementasi membutuhkan komitmen dari para manajer. Para manajer mampu menawarkan rekomendasi perubahan planning selama implementasi atau pembaharuan untuk menjadi lebih baik.
F. Strategi Perencanaan Produksi Agregat
Adanya fluktuasi permintaan kepada produk mengakibatkan perusahaan harus memilih seni manajemen-strategi di dalam perencanaan produksinya. permintan terhadap produk menyebabkan perusahaan mesti menentukan taktik-strategi di dalam penyusunan rencana produksinya. Permintaan yang relatif stabil tidak akan mengakibatkan dilema serius dalam mempersiapkan kapasitas tenaga kerja dan materi alasannya tingkat bikinan dijadwalkan secara stabil.
Menururt Adam dan Evert (1992:382-383), terdiri dari 3 taktik dasar dalam Perencanaan Produksi Agregat, ialah Jumlah Tenaga Kerja, Tingkat Persediaan dan Pemanfaatan Tenaga Kerja.
“ Several short term capacity adjustment can be used to absortb monthly demand fluctuation.Common in make to stock organization are three of these adjustment:work force size,inventories and work force utilization. Any of these can be varied to meet demand variation without consideration of the other two ( Thus they can be strategies). Usually however,some combination of the three is better then using just one.”
Ketiga taktik pokok yang dapat dikerjakan ialah:
  1. Vary the number of production employee in respon to varying output requirement.
  2. Maintain a consistant work force size but very the utilization of the work force.
  3. Vary the size of inventory in response to varying demand.
1. Vary the number of production employee in response to varying output requirement.
Strategi ini menyatakan bahwa perusahaan mampu menyesuaikan jumlah tenaga kerja sesuai dengan kebutuhan tenaga kerja perbulan, yang diadaptasi dengan jumlah permintaan. Hal ini dikarenakan perusahaan memiliki data historis sehingga mampu dikenali produktivitas rata-rata pertenaga kerja. Makara apabila ketika-waktu output yang diminta perbulan menurun maka perusahaan mampu mengurangi jumlah tenaga kerja.juga sebaliknya, kalau output perbulan meningkat, maka perusahan dapat menambah jumlah tenaga kerja.
Namun strategi ini memiliki kelemahan, dimana dengan diadakan penyesuaian jumlah tenaga kerja maka akan memerlukan tingginya biaya rekrutmen dan PHK, selain itu juga adanya kesusahan untuk mencari tenaga kerja dengan keahlian yang cukup pada ketika diperlukan. Strategi ini juga dapat menjadikan rendahnya loyalitas karyawan terhadap perusahaan, timbulnya reaksi mengalir dari lingkungan perusahaan atas tindakan hiring dan laid-off yang ada.
2. Maintain a consistant work force size but very the utilization of the work force.
Pada taktik ini penyusunan rencana bikinan dibuat sesuai dengan usul, perusahaan memakai jumlah tenaga kerja yang tetap dan dibarengi dengan pengawasan kepada usul dengan cara meminimalkan atau memperbesar jam kerja. Strategi ini memiliki kelebihan dalam penurunan ongkos perekrutan dan pemecatan, namun strategi ini mampu menimbulkan ongkos lembur. Jam kerja memiliki beberapa kelemahan diantaranya yakni dapat menurunkan produktivitas tenaga kerja, mutu, dan kemungkinan terjadinya kecelakaan yang berhubungan dengan pekerjaan.
3. Vary the size of inventory in response to varying demand.
Pada strategi ini, persediaan barang jadi dipakai sebagai persiapan kepada permintaan yang berfluktuasi. Jumlah tenaga kerja yang ada dipertahankan semoga jam kerja lembur maupun waktu menganggur mampu dihindari selama kala tertentu. Dengan memproduksi pada tingkat yang tetap, pada waktu usul rendah maka persediaan barang jadi terakumulasi, sedang jikalau undangan melampaui kapasitas produksi, akan di penuhi dari persediaan tersebut. Strategi ini menciptakan tingkat persediaan yang berfluktuasi selama rentang waktu perencanaan. Adapun keunggulan dari seni manajemen ini yakni pemakaian tenaga kerja tetap tidak ada lembur atau pun idle time . Tetapi taktik ini memiliki kekurangan, antara lain munculnya ongkos penyimpanan persediaan, biaya penanganan material, dan lainya yang diakibatkan alasannya adalah adanya jumlah persediaan yang tinggi dan berfluktuasi.
Selain itu, berdasarkan Jay Heizer dan Barry Render (1996:508 – 510), ada beberapa taktik untuk menanggulangi duduk perkara aggregate Planning. Strategi-seni manajemen tersebut di bagi dalam dua segi :
1. Capacity option.
1.1 .Changing inventory level.
1.2 .Varying work-force size by hiring and layoffs
1.3 .Varying production rates throught overtime and idle time.
1.4 .Sub-Contract.
1.5.Using part-time workers.
1. Changing inventory level.
Salah satu cara untuk menyanggupi usul yang tinggi dimasa yang hendak datang yaitu dengan mengoptimalkan persediaan selama kala seruan yang rendah. Penggunaan strateg ini mengembangkan biaya yang berafiliasi dengan penyimpanan, asuransi, kerusakan, dan modal yang diinvestasikan tetapi dikala perusahaan memasuki proses undangan yang meningkat, kekurangan persediaan dapat mengakibatkan kehilangan pemasaran alasannya adalah pelayanan pelanggan kurang.
2. Varying work-force size by hiring and layoffs.
Salah satu cara untuk menyanggupi seruan ialah dengan mengoptimalkan dan memberhentikan pekerja untuk menyesuaikan dengan tingkat buatan, namun sering pekerja yang baru dilatih belum sudah biasa sehingga produktivitas rata-rata menurun sementara dikala mereka melakukan pekerjaan pada perusahaan. Pemberhentian atau pemecatan pekerja mampu menimbulkan moral pekerja rendah.
3. Varying production rates throught overtime and idle time.
Strategi ini dapat berganti-ubah jam kerja untuk menyesuaikan dengan pergeseran seruan. Upah lembur memerlukan perhiasan ongkos, dan jam lembur yang terlalu usang akan menimbulkan produktivitas tenaga kerja menurun.
4. Sub-Contract.
Perusahaan dapat menanggulangi kurun seruan yang meningkat dengan mengadakan sub-perjanjian beberapa pekerjaan terhadap perusahaan lain. Dalam melakukan sub-persetujuan perusahaan mempunyai beberapa hambatan, diantaranya : ongkos mahal, berisiko membuka jalan bagi klien kepada pesaing, dan sulit untuk mencari perusahaan yang mampu menciptakan produk dengan kualitas dan waktu yang sempurna.
5 .Using part-time workers.
Pekerja paruh waktu mampu mengisi posisi pekerja yang tidak terlatih khususnya dalam sektor jasa. Penyewaan pekerja paruh waktu lazimnya sangat sesuai dipakai di Supermarket, Toko dan Restaurant.
6. Influencing demand.
Saat masa permintaan rendah, perusahaan mampu menjajal untuk mengembangkan usul dengan iklan, penawaran spesial, personal selling, dan pemotongan harga. Cara-cara yang dilaksanakan perusahaan tidak selalu sukses, tetapi mampu digunakan untuk menyeimbangkan undangan dengan tingkat bikinan.
7. Back ordering.
Back orders yakni pesanan kembali atas dan jasa yang diproduksi perusahaan namun tidak dapat menyanggupi pada dikala itu. Backorder dijalankan hanya jikalau konsumen mau menanti keterlambatan pesanan
8. Counter seasonal product workers.
Perusahaan berusaha menciptakan beberapa produk yang dijual dalam ekspresi dominan bertentangan. Penggunaan strategi-strategi ini tergantung dari suasana dan keadaan yang dihadapi oleh perusahaan yang hendak menggunakannya, sehingga sebuah modal perencanaan yang sesuai bagi suatu perusahaan belum pasti cocok bagi perusahaan yang lain. Selain itu juga keadaan perusahaan berubah perlu dilaksanakan penyesuaian kembali seni manajemen yang dipakai.
G Biaya Produksi
1. Pengertian Biaya
Dalam acara buatan untuk mengganti input menjadi output, perusahaan tidak cuma menentukan input apa saja yang diperlukan, namun juga harus mempertimbangkan harga dari input tersebut yang ialah biaya produksi dari output. Produksi menunjukkan jumlah input yang dipakai dan jumlah fisik output yang hasilkan, sedangkan ongkos produksi memperlihatkan pada biaya perolehan input tersebut (nilai uangnya). Biaya buatan penting peranannya bagi perusahaan untuk memilih jumlah output.
Menurut Mulyadi (1999:8), pemahaman ongkos dalam arti luas yakni :
“ Pengorbanan sumber ekonomi yang diukur dengan satuan duit yang telah terjadi atau yang kemungkinan akan terjadi untuk tujuan tertentu.”
2. Biaya Produksi
Dalam perusahaan manufaktur, ada dua kalangan ongkos: Biaya Produksi dan Biaya Non Produksi. Biaya buatan merupakan ongkos-biaya yang dikeluarkan dalam pengolahan materi baku menjadi produk, Mulyadi, (1999:17).
Biaya buatan merupakan ongkos-biaya yang terjadi untuk mengolah materi baku menjadi produk jadi siap untuk dijual. Contohnya yaitu ongkos depresiasi mesin dan equipment, biaya materi baku, ongkos bahan pendukung / penolong ongkos gaji karyawan yang bekerja dalam bab-bab, baik yang eksklusif maupun yang tidak pribadi berafiliasi dengan proses buatan berdasarkan objek pengeluaran.
3. Jenis-jenis Biaya Produksi.
Biaya Bahan Baku
Bahan baku merupakan bagian yang membentuk bagian menyeluruh produk jadi materi baku yang diolah dalam sebuah perusahaan manufaktur mampu diperoleh dari pembelian setempat, impor, atau dari pembuatan sendiri. Dalam banyak industri, ongkos materi baku ialah bab terpenting dari seluruh ongkos produksi.Tapi pada industri tertentu biaya materi baku saja tidak material jumlahnya, bahkan bisa jadi tidak membutuhkan pengorbanan untuk mendapatkanya. Bahan merupakan unsur utama yang dimasak menjadi produk akhir dalam setiap proses buatan. Atau bisa dikatakan selaku bahan yang membentuk bagian menyeluruh produk jadi.
Biaya Tenaga kerja langsung.
Tenaga kerja ialah perjuangan fisik atau tata cara yang dikeluarkan karyawan untuk mengolah produk. Biaya tenaga kerja merupakan komponen biaya yang penting pada tahap pengkonsumsian bahan baku menjadi produk akhir tersebut. Biaya tenaga kerja langsung meliputi honor,upah dan macam-macam pinjaman yang dibayarkan kepada karyawan. Untuk menghitung harga pokok produk, biaya tenaga kerja yang temasuk biaya produksi dikelompokkan kedalam kategori eksklusif dan tak pribadi. Biaya tenaga tenaga kerja yang termasuk biaya buatan diklasifikasikan kedalam kategori eksklusif dan tak pribadi. Biaya tenaga kerja langsung dibebanan secara pribadi kepada setiap produk yang dihasilkan, sedangkan ongkos tenaga kerja tak eksklusif dikumpulkan selaku unsur biaya overhead pabrik dan dibebankan kepada produk melalui berbagai tahap alokasi.
Menurut Mulyadi (1993:14), ongkos tenaga kerja langsung yaitu sebagai berikut:
” Batas jasa yang diberikan pembuatan terhadap tenaga kerja langsung dan juga manfaatnya dapat diidentifikasikan bagi produk tertentu.”
Biaya overhead pabrik.
Biaya overhead pabrik terdiri dari aneka macam macam ongkos, baik yang memerlukan maupun yang tidak memerlukan pengeluaran pada saat terjadinya biaya.
Dengan kata lain semua ongkos produksi adalah materi baku dan tenaga kerja pribadi yang bersifat tidak langsung.
Menurut Mulyadi (1973:14), ongkos Overhead Pabrik yaitu sebagai berikut:
”Biaya bikinan yang tidak mampu ditentukan secraa langsung terhadap produk, yaitu semua biaya produk diluar ongkos materi langsung dan ongkos tenaga kerja langsung.”
H.  Biaya Perencanaan Produksi Agregat.
Pemilihan ongkos perencanaan bikinan agregat dikerjakan atas dasar ongkos yang paling minimal. Biaya produksi yang dihitung, haruslah ongkos buatan yang berkaitan saja.
Pengertian ongkos relevan menurut Horngren, Foster, Datar (2000:378) adalah sebagai berikut:
“ Relevan costs are those expected future costs that differ among alternative courses of action.”
Sedangkan menurut Fogarty, Blackstone, dan Hoffmann (1991:182), yaitu sebagai berikut :
“Relevan cost are cost that are incurred because of a decision.”
Kaprikornus ongkos relevan disini adalah suatu ongkos yang hendak terjadi diakibatkan adanya keputusan untuk memilih sebuah alternatif.
Biaya-ongkos yang berhubungan dengan Perencanaan Agregat berdasarkan Roger G.Schroeder (1993:447), yakni sebagai berikut:
  1. Hiring and Layoff costs.
  2. Overtime and Undertime costs.
  3. Inventory-Carrying costs.
  4. Sub-Contracting.
  5. Part time Labor cost.
  Pemahaman Dan Kesepakatan Perkuliahan
1. Hiring and Layoff Costs.
Biaya hiring mencakup ongkos perekrutan, penyaringan dan pelatihan tenaga kerja baru agar menjadi tenaga kerja yang produktive sepenuhnya. Semakin tinggi kemampuan yang diperlukan kian tinggi pula biaya yang mesti dikeluarkan. Sedangkan ongkos penghentian (Layoff) mencakup ongkos PHK, pemberian pekerjaan dan sebagainya.
2. Overtime and Undertime Costs.
Biaya jam kerja lembur umumnya lebih besar dari ongkos jam kerja reguler. Sedangkan biaya jam kerja reguler dilihat dari penggunaan tenaga kerja yang berkurang dari produktivitas penuh.
3. Inventory – Carrying cost.
Merupakan ongkos penyimpanan persediaan barang jadi yang mencakup ongkos modal yang tertanaman dalam persediaan, biaya kerusakan barang dalam persediaan, biaya asuransi persediaan, dan lain-lain. Biaya persediaan sering dinyatakan dalam persentase dari nilai barang yang disimpan dan tergantung pada banyaknya unit barang yang disimpan.
4. Sub Contracting costs.
Biaya sub-persetujuan adalah biaya yang harus di bayarkan terhadap sub-kontraktor yang menciptakan sejumlah satuan produk yang diinginkan, lazimnya ongkos sub perjanjian lebih besar dari ongkos buatan itu sendiri.
5. Part- Time labor Costs.
Biaya pekerja paruh waktu lazimnya lebih murah dari pekerja tetap, alasannya pekerja paruh waktu tidak menerima pemberian.
6. Costs of Stockout or Backorder.
Biaya kekurangan persediaan atau pengantaran yang terlambat mampu menimbulkan berkurangnya pelayanan konsumen. Biaya ini sukar diukur namun mampu di pastikan dengan hilangnya doktrin konsumen.