close

Moscovium – Unsur Kimia Sintetis Yang Didapatkan Di Rusia

Moscovium yakni unsur kimia sintetis dengan simbol Mc dan nomor atom 115. Moscovium pertama kali disintesis pada tahun 2003 oleh tim adonan ilmuwan Rusia dan Amerika di Joint Institute for Nuclear Research (JINR) di Dubna , Rusia. Pada bulan Desember 2015, ini diakui sebagai satu dari empat komponen gres oleh Joint Working Party dari tubuh ilmiah internasional IUPAC dan IUPAP. Pada tanggal 28 November 2016, nama itu dinamai berdasarkan nama Moskow oblast, dimana JINR berada.

Moscovium yakni komponen yang sangat radioaktif : isotop yang paling stabil dimengerti, moscovium-290, memiliki waktu paruh hanya 0,8 detik. Dalam tabel periodik, ini yakni elemen transaktinida p-blok. Ini yaitu anggota dari masa ke – 7 dan diposisikan pada golongan 15 selaku pnictogen terberat, walaupun belum dikonfirmasi untuk bertingkah selaku homolog yang lebih berat dari bismut pnictogen. Moscovium dijumlah mempunyai beberapa sifat yang serupa dengan homolog, nitrogen, fosfor, arsenik, antimoni, dan bismut yang lebih ringan, dan juga ialah logam pasca transisi, tetapi juga harus memberikan beberapa perbedaan utama dari keduanya. Sekitar 100 atom moscovium telah diperhatikan sampai ketika ini, yang semuanya telah terbukti memiliki jumlah massa dari 287 menjadi 290.

Penemuan

 adalah unsur kimia sintetis dengan simbol Mc dan nomor atom  Moscovium - Unsur Kimia Sintetis Yang Ditemukan Di Rusia
Yuri Oganessian

Sintesis moscovium yang sukses pertama dikerjakan oleh tim gabungan ilmuwan Rusia dan Amerika pada bulan Agustus 2003 di Joint Institute for Nuclear Research (JINR) di Dubna, Rusia. Dipimpin oleh fisikawan nuklir Rusia Yuri Oganessian, tim tersebut melibatkan ilmuwan Amerika dari Lawrence Livermore National Laboratory. Para peneliti pada tanggal 2 Februari 2004, menyatakan dalam Physical Review C bahwa mereka membombardir americium -243 dengan kalsium-48 ion untuk menciptakan empat atom moscovium. Atom-atom ini membusuk oleh emisi partikel alpha menjadi nihonium dalam waktu sekitar 100 milidetik.

243 
 95 Am 
 48 
 20 Ca 
 → 288 
 115 Mc 
 + 3 1 
 0 n 
 → 284 
 113 Nh 
 + 
 α 
243 
 95 Am 
 48 
 20 Ca 
 → 287 
 115 Mc 
 + 4 1 
 0 n 
 → 283 
 113 Nh 
 + 
 α

Kolaborasi Dubna-Livermore memperkuat klaim mereka terhadap inovasi moscovium dan nihonium dengan melaksanakan eksperimen kimia pada produk peluruhan akhir 268 Db. Tak satu pun dari nuklida dalam rantai peluruhan ini sebelumnya dikenali, jadi data eksperimen yang ada tidak tersedia untuk mendukung klaim mereka. Pada bulan Juni 2004 dan Desember 2005, eksistensi isotop dubnium dikonfirmasi dengan mengekstraksi produk peluruhan akhir, yang mengukur aktivitas fisi impulsif (SF) dan menggunakan teknik kenali kimia untuk memastikan bahwa mereka berperilaku seperti bagian golongan 5 (mirip diketahui oleh dubnium berada dalam kelompok 5 dari tabel periodik). Baik waktu paruh dan mode peluruhan dikonfirmasi untuk 268 Db yang diajukan, memperlihatkan pemberian terhadap penugasan inti induk ke moscovium. Namun, pada tahun 2011, Partai Kerja Gabungan IUPAC / IUPAP tidak mengakui dua bagian tersebut karena telah didapatkan, karena teori dikala ini tidak dapat membedakan sifat kimia kelompok 4 dan kalangan 5 dengan cukup iktikad. Selanjutnya, sifat peluruhan semua inti dalam rantai peluruhan moscovium sebelumnya tidak pernah dicirikan sebelum percobaan Dubna, suatu suasana yang oleh JWP umumnya dianggap “menyibukkan, namun tidak harus langsung”.

  Sejarah Inovasi Bagian Plutonium

Sumber: en.wikipedia.org