close

Ida Tacke / Ida Noddack – Penemu Bagian Renium

adalah seorang ahli kimia dan fisikawan Jerman Ida Tacke / Ida Noddack - Penemu Unsur ReniumBiodata Ida Noddack

  • Lahir: Ida Tacke , 25 Februari 1896, Lackhausen, Provinsi Rhine, Kekaisaran Jerman
  • Meninggal: 24 September 1978 (umur 82), Bad Neuenahr, Bad Neuenahr-Ahrweiler, Rhineland-Palatinate, Jerman Barat
  • Tempat tinggal: Jerman, Perancis, Turki
  • Kewarganegaraan: Jerman
  • Bidang: Ahli kimia dan fisikawan
  • Institusi: Allgemein Elektrizität Gesellschaft, Berlin; Siemens & Halske ,Berlin; Physikalische Technische Reichsanstalt, Berlin; Universitas Freiburg, Universitas Strasbourg ; Staatliche Forschungs Institut für Geochemie, Bamberg
  • Alma mater: Universitas Teknik Berlin
  • Dikenal dalam: Renium, fisi nuklir
  • Penghargaan penting: Medali Liebig, Medali Scheele


Ida Noddack, née Ida Tacke, ialah seorang ahli kimia dan fisikawan Jerman. Dia yakni orang pertama yang menyebutkan ide tentang pembelahan nuklir pada tahun 1934. Bersama suaminya Walter Noddack, beliau memperoleh bagian ke-75, renium. Dia dinominasikan tiga kali untuk Hadiah Nobel dalam bidang Kimia.

Ida Tacke lahir di Wesel, Lackhausen 25 Februari 1896. Dia yaitu salah satu wanita pertama di Jerman yang mencar ilmu kimia. Dia meraih gelar doktor pada tahun 1921 di Technical University of Berlin “Pada alhariic fatty acid anhydrides yang lebih tinggi” dan kemudian melakukan pekerjaan di lapangan, menjadi perempuan pertama yang memegang posisi jago kimia profesional di industri kimia di Jerman.

Ida Tacke menikah dengan seorang ahli kimia Walter Noddack pada tahun 1926. Baik sebelum dan sesudah pernikahan mereka, mereka melakukan pekerjaan sebagai mitra, “Arbeitsgemeinschaft” atau “unit kerja”, namun dengan pengecualian dari pekerjaannya di University of Strasbourg, posisinya ialah akad yang belum dibayar.

(Baca juga:”Walter Noddack – Penemun Unsur Renium“)

Fisi nuklir

Noddack sungguh-sungguh mengkritik bukti kimia Enrico Fermi dalam percobaan pemboman neutron tahun 1934, yang darinya beliau mendalilkan bahwa bagian-unsur transuranik mungkin telah diproduksi, dan yang telah diterima secara luas selama beberapa tahun. Tulisannya, “On Element 93” menyarankan sejumlah kemungkinan, yang berpusat pada kegagalan Fermi untuk menghilangkan semua komponen ringan dari unsur uranium secara kimiawi, bukan cuma mengarah ke timah. Makalah ini dianggap penting secara historis hari ini bukan cuma alasannya ia dengan benar menunjukkan kelemahan bukti kimia Fermi tetapi karena dia menyarankan kemungkinan bahwa “dapat dibayangkan bahwa nukleus pecah menjadi beberapa fragmen besar, yang pastinya ialah isotop bagian yang dimengerti tapi tidak akan menjadi tetangga komponen yang diiradiasi.

  Diketahui potensial elektroda standard:

(Baca juga:”Biografi Enrico Fermi – Bapak Bom Atom“)

Dengan melaksanakan hal itu, ia memperkirakan apa yang hendak dikenali bertahun-tahun kemudian sebagai pembelahan nuklir. Namun Noddack tidak menunjukkan bukti eksperimental atau dasar teoritis untuk kemungkinan ini, yang menantang pengertian ketika itu. Makalah ini kebanyakan diabaikan.

Percobaan di sepanjang garis yang sama dengan Fermi, oleh Irène Joliot-Curie, dan Pavle Savić pada tahun 1938 mengangkat apa yang mereka sebut “kesusahan interpretasi” dikala transuranik yang sebaiknya menunjukkan sifat tanah jarang ketimbang unsur yang berdekatan. Pada kesudahannya pada tanggal 17 Desember 1938, Otto Hahn dan Fritz Strassmann menawarkan bukti kimia bahwa komponen transuranik yang disangka sebelumnya yakni isotop barium, dan Hahn menulis hasil yang mempesona ini kepada rekannya yang diasingkan Lise Meitner, yang menerangkan prosesnya selaku ‘ledakan’ uranium inti menjadi bagian yang lebih ringan. Tetap bagi Meitner yang sudah dipaksa untuk melarikan diri dari Jerman pada bulan Juli 1938 dan keponakannya yang diasingkan, Otto Frisch, menggunakan hipotesis penurunan cairan Fritz Kalckar dan Niels Bohr (yang pertama kali diajukan oleh George Gamow pada tahun 1935) untuk menawarkan versi teoritis dan bukti matematis yang pertama. Apa Frisch menamai fisi nuklir (ia menciptakan ungkapan ini). ( Frisch juga berhasil memverifikasi reaksi fisi melalui ruang awan, yang mengkonfirmasikan pelepasan energi).

Rhenium

Walter Noddack, Ida Tacke, dan Otto Berg menamai bagian 75 renium (Rhenus Latin yang berarti ” Rhine “). Renium ialah elemen alami terakhir yang ditemukan mempunyai isotop stabil. Keberadaan bagian yang belum ditemukan pada posisi ini di tabel periodik sudah diprediksi oleh Henry Moseley pada tahun 1914. Pada tahun 1925 mereka melaporkan bahwa mereka mendeteksi komponen bijih platinum dan di kolumbit mineral. Mereka juga mendapatkan renium di gadolinite dan molibdenite. Pada tahun 1928 mereka dapat mengekstrak 1 g bagian dengan mengolah 660 kg molibdenit.

  Profil Arthur Wahl - Salah Satu Ilmuwan Penemu Plutonium

(Baca juga: “Sejarah Penemuan Renium“)

Prioritas penemuan bagian

Ida dan calon suaminya mencari unsur yang sekarang tidak diketahui 43 dan 75 di Physikalisch-Technische Reichsanstalt . Pada tahun 1925, mereka menerbitkan sebuah makalah (Zwei neue Elemente der Mangangruppe, Chemischer Teil) yang mengaku telah melakukannya, dan menyebut komponen gres Rhenium (75) dan Masurium (43). Hanya inovasi renium yang dikonfirmasi. Mereka tidak mampu mengisolasi unsur 43 dan balasannya tidak dapat direproduksi. Pilihan mereka dari ungkapan masurium juga dianggap tidak mampu diterima secara nasionalistik dan mungkin telah memberi donasi pada reputasi jelek di kelompok ilmuwan hari ini.

Elemen yang diproduksi secara palsu 43 secara definitif diisolasi pada tahun 1937 oleh Emilio Segrè dan Carlo Perrier dari sepotong buibdenum foil yang dibuang dari siklotron yang telah mengalami pembusukan beta. Itu kesudahannya berjulukan technetium alasannya adalah sumber buatannya. Tidak ada isotop teknesium yang mempunyai waktu paruh lebih lama dari 4,2 juta tahun dan diperkirakan telah hilang di Bumi sebagai unsur alami. Pada tahun 1961 jumlah technetium di pitchblende dihasilkan dari 238 fisi spontan ditemukan oleh BT Kenna dan Paul K. Kuroda.

(Baca Juga: “Profil Carlo Perrier – Penemu Unsur Teknesium Bersama Emilio Segrè“)

Berdasarkan inovasi ini, fisikawan Belgia Pieter van Assche membuat analisis data mereka untuk menawarkan bahwa batas deteksi tata cara analisis Noddacks bisa saja 1000 kali lebih rendah dari nilai 10 -9 yang dilaporkan di kertas mereka. Untuk memperlihatkan Noddacks bisa menjadi yang pertama untuk menemukan jumlah unsur 43 yang terukur, alasannya adalah bijih yang mereka analisis mengandung uranium. Dengan menggunakan perhitungan residu Noddacks dari Van Assche, ilmuwan NIST John T. Armstrong, mensimulasikan spektrum sinar-X orisinil dengan komputer, dan mengklaim bahwa kesudahannya “sangat akrab dengan spektrum yang dipublikasikan!”

  Siklus Carnot

(Baca Juga: “Profil Emilio Segrè – Penemu antiproton, Teknetium, Astatine“)

Gunter Herrmann dari Universitas Mainz menyelidiki argumen van Assche, dan menyimpulkan bahwa mereka dikembangkan secara ad hoc, dan dipaksa untuk mencapai hasil yang telah diputuskan. Menurut Kenna dan Kuroda 99 kandungan teknesium yang diharapkan dalam toples khas (50% uranium) yaitu sekitar 10-10 g / kg bijih. F. Habashi menunjukkan bahwa uranium tidak lebih dari 5% pada sampel columbite Noddacks, dan jumlah komponen 43 dilarang melampaui 3 × 10 -11 μg / kg bijih. Kuantitas rendah seperti itu tidak mampu ditimbang, atau memberi garis X-ray dari komponen 43 yang dapat dibedakan dari kegaduhan latar belakang dengan jelas. Satu-satunya cara untuk mendeteksi keberadaannya ialah melaksanakan pengukuran radioaktif, teknik yang tidak dipakai Noddacks, namun Segrè dan Perrier melakukannya.

Mengikuti klaim van Assche dan Armstrong, sebuah penyelidikan dijalankan kepada karya Masataka Ogawa yang sudah mengajukan klaim sebelumnya kepada Noddacks. Pada tahun 1908 dia mengklaim mempunyai unsur terisolasi 43, menyebutnya Nipponium. Dengan memakai piring asli (bukan simulasi), Kenji Yoshihara memutuskan Ogawa tidak mendapatkan elemen 5 Grup 7 7 (eka-mangan), tetapi berhasil memisahkan elemen 6 Grup 7 75 (dvi-mangan) (renium), sebelumnya Noddacks dengan 17 tahun.

Nominasi Nobel

Ida Noddack dinominasikan tiga kali untuk Hadiah Nobel dalam bidang Kimia , sekali oleh Walther Nernst dan KL Wagner untuk tahun 1933; kedua Noddacks dinominasikan oleh WJ Müller untuk tahun 1935 dan oleh A. Skrabal untuk tahun 1937.

Sumber: en.wikipedia.org