close

Enam Dasar Literasi Untuk Pertumbuhan Negeri

Literasi Dasar untuk Kemajuan Negeri

1. Literasi Baca Tulis

Literasi baca tulis yakni tahap paling dasar dalam literasi. Keduanya mempunyai faedah besar dalam menyerap banyak sekali macam info yang ada.

Apalagi pada kurun digital, gosip semakin cepat meningkat . Sehingga bila seseorang tidak memiliki kesanggupan baca tulis, otomatis ia akan ketinggalan informasi yang ada. 

2. Literasi Numerasi

Literasi numerasi ialah kesanggupan menggunakan berbagai macam simbol dan angka-angka yang terkait dengan hitungan dasar untuk menyelesaikan masalah sehari-hari.

Kemudian mengaplikasikan isu tersebut dalam bentuk grafik, sketsa, diagram dan sebagainya untuk memudahkan dalam penyimpulan data. 

Literasi numerasi bisa diartikan selaku kesanggupan pengoperasian bilangan dalam bertransaksi saban hari.

Misalnya dalam berbelaja, terkadang kita dilibatkan dalam angka, jumlah barang yang kita beli, harga yang harus dibayar, serta apakah duit yang kita bayarkan kurang atau lebih.

Proses ini nyaris terjadi dalam saban hari, dan oleh akibatnya literasi numerasi penting untuk dikuasai. 

3. Literasi Sains

Literasi sains mampu diartikan selaku kesanggupan untuk menyelesaikan, mengidentifikasi, serta menerangkan problem secara ilmiah.

Dengan ini, penduduk digiring untuk berpikir kritis perihal asal ajakan terjadinya suatu hal. Kemudian menerangkan asumsi mereka perihal suatu hal tersebut.

4. Literasi Finansial

Kemampuan ini akan menolong penggunannya dalam mengambil keputusan secara tepat. Mengelola finansial dengan mengamati keuntungan dan risiko kerugian yang ada.

Sehingga seseorang mampu mengontrol acuan pendapatan dan pengeluaran sesuai dengan kondisi kehidupannya.

Dengan kemampuan ini, setiap individu maupun golongan dapat berperan dalam sebuah kelompok besar untuk kemajuan bareng . 

5. Literasi Digital

Literasi digital merupakan kesanggupan mengakses dan memakai gosip dari kawasan manapun dengan menggunakan komputer.

Untuk menguasai literasi digital, seseorang akan dihadapkan apalagi dahulu ihwal bagaimana cara mengoperasikan perangkat lunak. 

Dalam pesatnya teknologi isu dikala ini, setiap indivu dituntut cepat mencari serta mengolah info.

Di zaman digital, isu tidak lagi terpusat pada koran atau pun buku, namun dalam suatu wadah yang berjulukan internet semua akses isu mampu dengan gampang didapatkan di sana.

Oleh risikonya, penguasaan kemampuan ini bersifat mutlak untuk menghadapi arus dunia yang makin menuju arah pertumbuhan informasi. 

Boleh Baca: Simak 10 Etika Berkomunikasi dalam Pembelajaran Daring

6. Literasi Budaya dan Kewargaan

Sebagai negara multikultural, Indonesia mempunyai ribuan budaya. Hampir di setiap daerah terdapat sebuah kebudayaan yang menjadi ciri khas dari tempat tersebut.

Namun kebudayaan yang bermacam-macam dapat menjadi akar permusuhan. Individu yang memiliki ego tinggi serta memiliki sifat intoleran bisa menjadi permulaan pertengkaran yang menyebabkan kehancuran bangsa. 

Maka literasi budaya dan kewargaan menjadi jembatan penghubung antara dua individu yang berbeda. Mereka akan diajarkan bagaimana cara menyikapi perbedaan yang ada.

Menjalankan kebudayaan masing-masing tanpa adanya rasa kemarahan. Sehingga perbedaan yang ada tidak akan menjadi problem keamanan bagi bangsa Indonesia.