close

Anatomi Dan Fisiologi Tata Cara Perkemihan



Pengertian

Sistem perkemihan merupakan suatu metode dimana terjdinya proses penyaringan darah sehingga darah bebas dari zat-zat yang yang tidak dipergunakan oleh badan dan menyerap zat-zat yang masih dipergunakan oleh tubuh. Zat-zat yang tidak dipergunakan lagi oleh tubuh larut dlam air dan dikeluarkan berbentukurin (air kemih).

Susunan Sistem Perkemihan

Sistem perkemihan terdiri dari: a) dua ginjal (ren) yang menciptakan urin, b) dua ureter yang menenteng urin dari ginjal ke vesika urinaria (kandung kemih), c) satu vesika urinaria (VU), tempat urin dikumpulkan, dan d) satu urethra, urin dikeluarkan dari vesika urinaria.

Ginjal (Ren)
Ginjal terletak pada dinding posterior abdomen di belakang peritoneum pada kedua sisi vertebra thorakalis ke 12 hingga vertebra lumbalis ke-3. Bentuk ginjal mirip biji kacang. Ginjal kanan sedikit lebih rendah dari ginjal kiri, alasannya adanya lobus hepatis dexter yang besar.

 

Fungsi ginjal
Fungsi ginjal ialah
a) memegang peranan penting dalam pengeluaran zat-zat toksis atau racun,
b) menjaga situasi keseimbangan cairan,
c) menjaga keseimbangan kadar asam dan basa dari cairan badan, dan
d) mengeluarkan sisa-sisa metabolisme akhir dari protein ureum, kreatinin dan amoniak.
Fascia Renalis terdiri dari:
Fascia renalis berisikan
a)   fascia (fascia renalis),
b)   Jaringan lemak peri renal, dan
c)   kapsula yang sebetulnya (kapsula fibrosa), meliputi dan melekat dengan dekat pada permukaan luar ginjal
Struktur Ginjal
Setiap ginjal terbungkus oleh selaput tipis yang disebut kapsula fibrosa, terdapat cortex renalis di bab luar, yang berwarna cokelat gelap, dan medulla renalis di bagian dalam yang berwarna cokelat lebih terperinci dibandingkan cortex. Bagian medulla berbentuk kerucut yang disebut pyramides renalis, puncak kerucut tadi menghadap kaliks yang terdiri dari lubang-lubang kecil disebut papilla renalis.
Hilum ialah pinggir medial ginjal berupa konkaf sebagai pintu masuknya pembuluh darah, pembuluh limfe, ureter dan nervus.. Pelvis renalis berupa corong yang mendapatkan urin yang dibuat ginjal. Terbagi menjadi dua atau tiga calices renalis majores yang masing-masing akan bercabang menjadi dua atau tiga calices renalis minores.
  Transisi Demografi

Potongan membujur ginjal

Jaringan ginjal. Warna biru memperlihatkan satu tubulus
Struktur halus ginjal terdiri dari banyak nefron yang ialah unit fungsional ginjal. Diperkirakan ada 1 juta nefron dalam setiap ginjal. Nefron berisikan : Glomerulus, tubulus proximal, ansa henle, tubulus distal dan tubulus urinarius.
Proses pembentukan urin
Tahap pembentukan urin
1. Proses Filtrasi ,di glomerulus
Terjadi absorpsi darah, yang tersaring adalah bagian cairan darah kecuali protein. Cairan yang tersaring ditampung oleh simpai bowmen yang berisikan glukosa, air, sodium, klorida, sulfat, bikarbonat dll, diteruskan ke tubulus ginjal. cairan yang di saring disebut filtrate gromerulus.
2. Proses Reabsorbsi
Pada proses ini terjadi penyerapan kembali sebagian besar dari glikosa, sodium, klorida, fospat dan beberapa ion bikarbonat. Prosesnya terjadi secara pasif (obligator reabsorbsi) di tubulus proximal. sedangkan pada tubulus distal terjadi kembali penyerapan sodium dan ion bikarbonat jikalau dibutuhkan badan. Penyerapan terjadi secara aktif (reabsorbsi fakultatif) dan sisanya dialirkan pada papilla renalis.
3. Proses sekresi.
Sisa dari penyerapan kembali yang terjadi di tubulus distal dialirkan ke papilla renalis selanjutnya diteruskan ke luar.
Pendarahan
Ginjal menerima darah dari aorta abdominalis yang memiliki percabangan arteria renalis, arteri ini berpasangan kiri dan kanan. Arteri renalis bercabang menjadi arteria interlobularis kemudian menjadi arteri akuarta. Arteri interlobularis yang berada di tepi ginjal bercabang menjadi arteriolae aferen glomerulus yang masuk ke gromerulus. Kapiler darah yang meninggalkan gromerulus disebut arteriolae eferen gromerulus yang kemudian menjadi vena renalis masuk ke vena cava inferior.
Persarafan Ginjal
Ginjal mendapatkan persarafan dari fleksus renalis(vasomotor). Saraf ini berfungsi untuk mengatur jumlah darah yang masuk ke dalam ginjal, saraf ini berlangsung serentak dengan pembuluh darah yang masuk ke ginjal.
Ureter
Terdiri dari 2 jalan masuk pipa masing-masing bersambung dari ginjal ke vesika urinaria. Panjangnya ± 25-30 cm, dengan penampang 0,5 cm. Ureter sebagian terletak pada rongga abdomen dan sebagian lagi terletak pada rongga pelvis.

 


Lapisan dinding ureter berisikan:
1. Dinding luar jaringan ikat (jaringan fibrosa)
2. Lapisan tengah lapisan otot polos
3. Lapisan sebelah dalam lapisan mukosa
Lapisan dinding ureter menjadikan gerakan-gerakan peristaltic yang mendorong urin masuk ke dalam kandung kemih.
Vesika Urinaria (Kandung Kemih)
Vesika urinaria bekerja sebagai penampung urin. Organ ini berbentuk seperti buah pir (kendi). letaknya d belakang simfisis pubis di dalam rongga panggul. Vesika urinaria mampu mengembang dan mengempis seperti balon karet.

 

 
Dinding kandung kemih terdiri dari:
1. Lapisan sebelah luar (peritoneum).
2. Tunika muskularis (lapisan berotot).
3. Tunika submukosa.
4. Lapisan mukosa (lapisan bagian dalam).
Uretra
Merupakan akses sempit yang berpangkal pada vesika urinaria yang berfungsi menyalurkan air kemih ke luar.

Pada laki-laki panjangnya kira-kira 13,7-16,2 cm, terdiri dari:
1. Urethra pars Prostatica
2. Urethra pars membranosa ( terdapat spinchter urethra externa)
3. Urethra pars spongiosa.
Urethra pada perempuan panjangnya kira-kira 3,7-6,2 cm (Taylor), 3-5 cm (Lewis). Sphincter urethra terletak di sebelah atas vagina (antara clitoris dan vagina) dan urethra disini cuma selaku akses ekskresi.

 

Dinding urethra terdiri dari 3 lapisan:
1.   Lapisan otot polos, merupakan kelanjutan otot polos dari Vesika urinaria. Mengandung jaringan elastis dan otot polos. Sphincter urethra menjaga semoga urethra tetap tertutup.
2.   Lapisan submukosa, lapisan longgar mengandung pembuluh darah dan saraf.
3.   Lapisan mukosa.
Urin (Air Kemih)
Sifat fisis air kemih, berisikan:
1.   Jumlah ekskresi dalam 24 jam ± 1.500 cc tergantung dari pemasukan (intake) cairan dan faktor yang lain.
2.   Warna, bening kuning muda dan kalau dibiarkan akan menjadi keruh.
3.   Warna, kuning tergantung dari kepekatan, diet obat-obatan dan sebagainya.
4.   Bau, bacin khas air kemih bila dibiarkan lama akan berbau amoniak.
5.   Berat jenis 1,015-1,020.
6.   Reaksi asam, jikalau lama-usang menjadi alkalis, juga tergantung dari pada diet (sayur menimbulkan reaksi alkalis dan protein memberi reaksi asam).
Komposisi air kemih, terdiri dari:
1. Air kemih berisikan kira-kira 95% air.
2. Zat-zat sisa nitrogen dari hasil metabolisme protein, asam urea, amoniak dan kreatinin.
3. Elektrolit, natrium, kalsium, NH3, bikarbonat, fospat dan sulfat.
4. Pagmen (bilirubin dan urobilin).
5. Toksin.
6. Hormon.
Mikturisi
Mikturisi yakni proses pengosongan kandung kemih setelah terisi dengan urin. Mikturisi melibatkan 2 tahap utama, yakni:
1.   Kandung kemih terisi secara progresif sampai tegangan pada dindingnya meningkat melebihi nilai ambang batas (Hal ini terjadi jikalau telah tertimbun 170-230 ml urin), kondisi ini akan mencetuskan tahap ke 2.
2.   Adanya refleks saraf (disebut refleks mikturisi) yang akan mengosongkan kandung kemih.
Pusat saraf miksi berada pada otak dan spinal cord (tulang belakang) Sebagian besar pengosongan di luar kontrol namun pengontrolan mampu di pelajari “didik”. Sistem saraf simpatis : impuls menghalangi Vesika Urinaria dan gerak spinchter interna, sehingga otot detrusor relax dan spinchter interna konstriksi. Sistem saraf parasimpatis: impuls menjadikan otot detrusor berkontriksi, sebaliknya spinchter relaksasi terjadi MIKTURISI (normal: tidak nyeri).
.Ciri-Ciri Urin Normal
1.   Rata-rata dalam satu hari 1-2 liter, namun berlainan-beda sesuai dengan jumlah cairan yang masuk.
2.   Warnanya bening oranye tanpa ada endapan.
3.   Baunya tajam.
4.   Reaksinya sedikit asam kepada lakmus dengan pH rata-rata 6.
Bahan Bacaan
Guyton dan Hall. 2007. Buku Ajar FISIOLOGI KEDOKTERAN Edisi II. Jakarta: EGC
Pearce, Efelin C. 2006. Anatomi dan fisiologi untuk paramedic Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama
Syaifuddin. 1997. Anatomi Fisiologi Untuk Siswa Perawat. Jakarta: EGC
Snell, Richard S. 2006. Anatomi Klinik untuk Mahasiswa Kedokteran. Jakarta: EGC